Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Karantina Perjalanan Luar Negeri Jadi 3 Hari, Ini Tanggapan Epidemiolog

Karantina Perjalanan Luar Negeri Jadi 3 Hari, Ini Tanggapan Epidemiolog
Pemerintah resmi memangkas masa karantina bagi pelaku perjalan luar negeri (PPLN) yang telah menerima vaksin dosis lanjutan atau booster menjadi 3 hari.
Pemerintah resmi memangkas masa karantina bagi pelaku perjalan luar negeri (PPLN) yang telah menerima vaksin dosis lanjutan atau booster menjadi 3 hari.

Jakarta, NU Online
Pemerintah resmi memangkas masa karantina bagi pelaku perjalan luar negeri (PPLN) yang telah menerima vaksin dosis lanjutan atau booster menjadi 3 hari.


Terkait hal tersebut, Pakar Epidemiologi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) dr Syahrizal Syarif menilai kebijakan tersebut sudah tepat, dengan syarat tetap entry dan exit test PCR.


“Tidak ada masalah karantina 3 hari, asal setelah 3 hari karantina dia juga ada di tes sekali lagi. Cukup tiga hari,” terangnya saat dihubungi NU Online, Kamis (17/2/2022).


Kendati kasus penambahan Covid-19 Indonesia masih bertahan di angka puluhan ribu, ia mengatakan bahwa saat ini kasus penambahan yang didominasi oleh varian Omicron itu cenderung disebabkan transmisi lokal, bukan lagi PPLN.


“Pada awal-awal iya pengetatan di pintu-pintu masuk menjadi penting, karantina menjadi penting. Saat ini nggak ada masalah karena penambahan kasus itu fokusnya kepada transmisi lokal. Apalagi di pulau Jawa kebanyakan sudah Omicron, di luar Jawa yang masih banyak varian Delta,” jabarnya.


Melihat proporsi kasus yang didominasi transmisi lokal, Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Bidang Kesehatan periode lalu itu menilai bahwa vaksinasi, utamanya booster justru menjadi sangat penting.

"Di negara-negara maju, booster itu sudah 45-50 persen di-booster. Kita masih 3 persen, masih rendah sekali. Jadi, di luar negeri kelengkapan vaksin dan status booster saat ini menjadi persyaratan penting untuk menjadi persyaratan,” urainya.


Skema karantina
Ketentuan karantina sendiri diatur dalam Surat Edaran Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Nomor 7 Tahun 2022 tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Luar Negeri Pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019. Tercantum, pada saat kedatangan PPLN wajib melakukan tes RT-PCR dan menjalankan karantina terpusat dengan ketentuan sebagai berikut:


Pertama, karantina selama 7 X 24 jam bagi pelaku perjalanan luar negeri yang telah menerima vaksin dosis pertama;


Kedua, karantina selama 5 X 24 jam bagi perjalanan luar negeri yang telah menerima vaksin dosis kedua;


Ketiga, karantina selama 3 X 24 jam bagi perjalanan luar negeri yang telah menerima vaksin dosis ketiga; atau


Keempat, bagi pelaku  perjalanan luar negeri usia di bawah 18 tahun atau yang berusia di bawah 18 tahun dan membutuhkan perlindungan khusus, maka durasi karantina mengikuti ketentuan yang diberlakukan kepada orangtua atau pengasuh/pendamping/perjalanannya.


Kontributor: Nuriel Shiami Indiraphasa
Editor: Muhammad Faizin



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×