Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Kitab Tuhfatul Qaashi wa Addaani, Kupas Biogafi Syekh Nawawi Al-Bantani

Kitab Tuhfatul Qaashi wa Addaani, Kupas Biogafi Syekh Nawawi Al-Bantani
Peluncuran buku ​Tuhfatul Qaashi wa Addaani Rabu (22/12/2021) karya ​Katib Syuriyah PBNU KH Zulfa Musthofa. (Foto: istimewa)
Peluncuran buku ​Tuhfatul Qaashi wa Addaani Rabu (22/12/2021) karya ​Katib Syuriyah PBNU KH Zulfa Musthofa. (Foto: istimewa)

Bandar Lampung, NU Online

Katib Syuriyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Zulfa Musthofa meluncurkan buku Tuhfatul Qaashi wa Addaani, Rabu (22/12/2021). Kiai Zulfa Musthofa mengatakan, penulisan buku yang merupakan biografi Syekh Nawawi Al-Bantani tersebut bertujuan untuk memunculkan kembali manuskrip para ulama Nusantara yang saat ini satu persatu sudah mulai tidak bisa ditemukan lagi. Dengan adanya Kitab tersebut ia berharap para pembaca maupun santri menemukan pembelajaran dari sosok Syekh Nawawi Al-Bantani.


"Kitab ini merupakan kitab ketiga yang saya tulis semasa pandemi. Dalam bait keempat kitab ini saya sebut tujuan penulisan kitab in, untuk memunculkan manuskrip ulama besar tersebut, karena belum ada yang menuliskan secara lengkap biografi beliau dalam Bahasa Arab," papar Kiai Zulfa.

Ia menjelaskan bahwa kitab Tuhfatul Qaashi wa Addaani tersebut merupakan kitab sederhana, namun layak untuk dibaca. Menurutnya kitab tersebut menggunakan gaya klasik dan modern, sehingga menyesuaikan pembaca.


"Kitab ini menggunakan gaya klasik dan modern, semoga gampang dihafal oleh santri," ujarnya.

Selain berisi nadzom, para santri juga dapat mengambil pelajaran dari Syekh Nawawi Al-Bantani, karena ia merupakan sosok inspirator berdirinya  Nahdlatul Ulama. Banyak gagasan Syekh Nawawi yang memberikan pembelajaran mengenai moderasi beragama, dan rasa cinta terhadap tanah air.


"Semoga kitab ini bermanfaat saya ingin menutup dengan syair, saya ber-NU bersama para masayikh sesungguhnya saya berharap bersatu dengan ulama yang memberi faedah, jika tulisan saya ini masih banyak kekurangan, barangkali semoga saja banyak orang mulia yang memberikan koreksi dan tambahan," ungkap KH Zulfa Mustofa.

​​​​​​​Mustasyar PBNU, KH Ma’ruf Amin yang juga keturuan Syekh Nawai Al-Bantani mengatakan bersyukur memiliki ulama seperti Syekh Nawawi Al-Bantani, karena memiliki ratusan karya. "Beliau penyusun kitab berbahasa Arab terbesar," kata Kiai Ma'ruf Amin.

Kiai Ma’ruf menjelaskan bahwa Syekh Nawawi Al-Bantani merupakan orang Jawa yang ahli fiqih dengan mazhab Syafii. Ia memiliki ilmu tasawuf yang unggul.

Kiai Ma’ruf memaparkan bahwa pernah ada seseorang mahasiswa menulis tesis tentang Muhammad Nawawi dan metode penafsirannya. Dalam tesisnya menjelaskan Syekh Nawawi memiliki penafsiran tesendiri dengan melakukan telaah ulang terhadap pendapat yang sudah ada.


Kontributor: Siti Maulida
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×