Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Menag Minta Jamaah Haji Disuguhi Makanan dan Bumbu Khas Nusantara

Menag Minta Jamaah Haji Disuguhi Makanan dan Bumbu Khas Nusantara
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. (Foto: Kemenag)
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. (Foto: Kemenag)

Jakarta, NU Online
Di antara faktor penting suksesnya penyelenggaraan haji adalah pelayanan akomodasi yang di dalamnya termasuk konsumsi yang aman dan sehat. Terkait konsumsi ini, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta makanan yang disuguhkan kepada para jamaah merupakan makanan khas nusantara dengan bumbu dari Indonesia.


"Kami tetap menyarankan makanan yang dikonsumsi jamaah selama di Tanah Suci adalah makanan yang bercita rasa nusantara agar dapat menyesuaikan selera dan kondisi pencernaan jamaah yang terbiasa dengan makanan khas nusantara," ujar Menag saat menerima Kepala Badan POM Penny Kusumastuti Lukito dan tim di Jakarta, Selasa (17/5/2022).


Menag menambahkan bahwa kesehatan makanan jamaah selama di tanah suci perlu diperhatikan. Sebab, asupan gizi yang baik dapat menunjang kesehatan jamaah sehingga bisa beribadah dengan khusyuk.


"Terkait makanan khas nusantara ini, kami juga sudah mengimbau katering di Tanah Suci untuk menggunakan bahan dan bumbu dari tanah air agar cita rasa masakannya tidak banyak berubah," lanjutnya dikutip dari laman Kemenag.


"Terkadang makanan yang dikonsumsi jamaah sudah cukup kandungan gizinya. Namun distribusi makanan mungkin saja tidak tepat waktu sehingga makanan yang harusnya sehat menjadi kurang sehat dan ini perlu diperhatikan.," imbuhnya.


Oleh karenanya untuk memastikan ini semua, Kemenag menyiapkan Nota Kesepahaman dengan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Kepala Badan POM Penny Kusumastuty Lukito mengatakan timnya siap membantu proses pengecekan pangan jamaah agar sesuai dengan aturan kesehatan yang baik bagi para jamaah.


"Kami memiliki food inspector sehingga dapat memaksimalkan pengawasan terhadap kesehatan pangan dan obat-obatan bagi para jamaah," terang Penny.


"Badan POM akan berusaha maksimal bekerja sama dengan Kemenag agar kenyamanan ibadah jamaah dapat terwujud," ungkapnya.


Terkait konsumsi, pada musim haji tahun 2022 ini, para jamaah haji akan mendapatkan pelayanan konsumsi atau makan sebanyak maksimal 119 kali. Jumlah ini terdiri atas 75 kali layanan konsumsi selama di Makkah, 27 kali di Madinah, 16 kali di Arafah-Mina-Muzdalifah atau Armuzna (termasuk 1 paket snack Muzdalifah), dan satu 1 makan di Bandara Jeddah saat kedatangan/ kepulangan jamaah.


Editor: Muhammad Faizin



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×