Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Sejumlah Tokoh Agama: Lukman Hakim Saifuddin Layak Sandang Gelar Doktor Kehormatan

Sejumlah Tokoh Agama: Lukman Hakim Saifuddin Layak Sandang Gelar Doktor Kehormatan
Lukman Hakim Saifuddin mendapat gelar doktor kehormatan dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
Lukman Hakim Saifuddin mendapat gelar doktor kehormatan dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Jakarta, NU Online

Menteri Agama 2014-2019 Lukman Hakim Saifuddin mendapatkan anugerah gelar doktor kehormatan bidang pengkajian Islam peminatan Moderasi Beragama. Anugerah tersebut diberikan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta pada Selasa (31/5/2022).


Sejumlah tokoh agama menyebut bahwa Lukman memang layak mendapatkan gelar kehormatan itu. Pakar Tafsir Al-Qur'an Quraish Shihab menyebut, misalnya. Ia menyebut peran Lukman sebagai sosok yang menghidupkan toleransi di Indonesia.


"Karena pak Lukman adalah sosok yang menggaungkan kembali perlunya toleransi dalam kehidupan kita itu antara lain dengan menjadikan toleransi salah satu objek perhatian yang diberikan oleh kementerian agama," kata Prof Quraish.


Sementara itu, Ketua Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (Lakpesdam) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Ulil Abshar Abdalla melihat Lukman menaruh kontribusi besar di dalam menyehatkan kehidupan keagamaan di Indonesia.


"Mas Lukman telah memberikan saham yang besar untuk menyehatkan kehidupan ini, kehidupan keberagamaan kita dengan adanya rintisan beliau, dan juga program beliau ketika beliau menjabat sebagai menteri agama," ujar pengajar di Fakultas Islam Nusantara Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia) itu.


"Mas Lukman layak mendapatkan gelar ini. Dan semofa gelar ini menambah Mas Lukman untuk gigih menyebarkan dan mengampanyekan gagasan ini di seluruh tanah air," imbuhnya.


Ada pula yang melihat Lukman sebagai pemersatu umat. Ialah Sukidi, Cendekiawan Muslim yang tumbuh dan berkarir secara akademis di Amerika Serikat.


"Mas Lukman tampil sebagai pemersatu umat bukan hanya antara NU dan Muhammadiyah tetapi juga umat dari berbagai tradisi dan agama yang berbeda," katanya.


Selain tokoh dan cendekiawan Muslim, kelayakan Lukman mendapatkan gelar doktor kehormatan juga diakui tokoh agama lain. Kardinal Ignatius Suharyo, Uskup Agung Jakarta, misalnya. Ia menyampaikan harapan agar gelar tersebut menjadi penyemangat bagi Lukman untuk tak berhenti menggerakkan gagasannya itu.


"Semoga penganugerahan gelar kehormatan ini bagi Bapak Lukman menjadi pendorong untuk terus mencari jalan-jalan baru mengalirkan semangat moderasi beragama," ujarnya.


Sementara itu, Kepala Sangha Theravada Indonesia Bhante Sri Pannyavaro Mahathera melihat Lukman sebagai sosok yang rendah hati. Kerendahhatian itu, menurutnya, laksana pintu yang terbuka lebar bagi pengetahuan yang sangat luas.


"Keimanan beliau yang tercermin pada kerendahhatian dilengkapi disempurnakan juga dengan ketajaman wawasan dan kearifan," ujarnya.


Pewarta: Syakir NF

Editor: Fathoni Ahmad



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×