Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Angka Pernikahan Dini di Lingkungan Pesantren Cukup Tinggi

Angka Pernikahan Dini di Lingkungan Pesantren Cukup Tinggi
Malang, NU Online
Angka pernikahan usia dini di lingkungan pondok pesantren dan madrasah masih cukup tinggi, terutama di daerah perdesaan dan wilayah pinggiran. Demikian dilaporkan Kepala Badan Keluarga Berencana (KB) Kabupaten Malang Muhammad Fauzi, Senin (9/11).

Karena itu pihaknya menggandeng Departemen Agama (Depag) setempat guna melakukan sosialisasi di pondok-pondok pesantren serta madrasah terutama di tingkat menengah, baik Tsanawiyah (MTs) maupun Aliyah (MA).<>

“Upaya menggandeng Depag tersebut tidak lepas dari latar belakang dan terjadinya pernikahan dini di lingkungan pondok pesantren dan madrasah yang cukup tinggi terutama di daerah perdesaan dan wilayah pinggiran,” katanya.

Pihaknya bersama Depag memprogramkan sosialisasi usia pernikahan yang lebih matang yakni minimal 20 tahun untuk perempuan dan 25 tahun untuk laki-laki sesuai dengan Undang-undang (UU) Nomor 10 Tahun 1992 tentang Kependudukan dan Keluarga Sejahtera.

Dalam UU Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan, kata mantan Kepala Dinas Kesehatan itu, usia minimal perempuan minimal antara 16 hingga 18 tahun dan laki-laki 20 tahun itu memang disahkan secara hukum dan agama. Namun, pada usia tersebut kondisi psikologis pengantin masih labil bahkan belum matang.

"Kami berupaya maksimal untuk menekan angka pernikahan usia muda di daerah ini agar laju pertumbuhan penduduk juga bisa ditekan serta usia pernikahan juga lebih matang," katanya.

Angka pernikahan usia dini di wilayah Kabupaten Malang sendiri masih tergolong tinggi yakni mencapai 26,9 persen dari total rata-rata pasangan yang menikah sekitar 23 ribu per tahun.

"Laju pertumbuhan penduduk di Kabupaten Malang masih di atas rata-rata pertumbuhan penduduk tahun 1996 yang hanya 0,7 persen per tahun. Beberapa tahun terakhir ini mencapai 1,09 persen per tahun dari total penduduk sekitar 2,4 juta jiwa," katanya.

Jumlah pasangan yang menikah pada usia dini antara 16-20 tahun yang cukup tinggi itu, lanjutnya, menjadi salah satu pemicu tingginya laju pertumbuhan penduduk. (sam/ant)


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Warta Lainnya

Terpopuler Warta

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×