Home Lapsus Warta Fragmen Quran New Keislaman Ramadhan Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Khutbah Cerpen Ubudiyah Daerah Sirah Nabawiyah Seni Budaya Internasional Risalah Redaksi Tafsir Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Rektor IAIN Kudus: Santri Harus Siap Gantikan Posisi Kiai

Rektor IAIN Kudus: Santri Harus Siap Gantikan Posisi Kiai
Rektor IAIN Kudus Prof Abdurrahman Kasdi. (Foto: YouTube TVKU CH49 UDINUS)
Rektor IAIN Kudus Prof Abdurrahman Kasdi. (Foto: YouTube TVKU CH49 UDINUS)

Kudus, NU Online
Rektor Institus Agama Islam Negeri (IAIN) Kudus Prof Abdurrahman Kasdi mengatakan bahwa jika suatu saat santri menjadi kiai, maka ia memiliki posisi sangat sentral di masyarakat. Oleh karena itu, santri harus siap menjadi atau menggantikan posisi kiai.


“Sebab, setiap unsur dari semua elemen masyarakat berasal dari santri. Bahkan, banyaknya jumlah santri mendasari lahirnya Hari Santri dan disahkannya Undang-Undang Pesantren untuk masa depan santri,” tuturnya dalam Seminar Hari Santri Nasional bertema Santripreunership: Pemberdayaan Santri di Era Digital yang tayang di YouTube TVKU CH49 UDINUS, Rabu (12/10/2022).


Di masyarakat, lanjut dia, kiai harus dapat memosisikan peran apa pun. Menjadi santri nantinya juga harus siap menjadi kiai. Di era digitalisasi untuk menyebarkan Islam moderat dan Islam yang rahmatan lil ‘alamin perlu peran santri. Sebab, peran santri sangat penting untuk mengisi setiap elemen yang ada di masyarakat.


Menurut Prof Dur, sapaan akrabnya, santri adalah semua orang yang berakhlak seperti santri, baik yang mondok atau pun yang tidak mondok. Mondok sendiri dibagi menjadi dua yaitu menetap dan tidak menetap (kalong).


“Seorang santri memiliki jiwa sosial yang tinggi karena kebersamaan, makan bersama, bahkan di suatu pesantren menerapkan makan dengan cara nampanan. Selain itu santri juga belajar hidup sederhana dengan menempati kamar secara bersama-sama,” tuturnya.


Prof Dur menjelaskan bahwa kata santri terdiri dari 5 huruf yakni sin, nun, ta’, ra’, ya’ yang memiliki makna bagi santri secara umum. Pertama, Sin. Singkatan dari Salikun ilal Akhirah. Artinya santri harus mampu menuju pada jalan akhirat.


Kedua, Nun. Singkatan dari Naibun anil Masyayikh. Artinya santri sebagai pengganti guru atau kiai. Sehingga jika suatu ketika kiai sedang berhalangan maka santri harus siap untuk menggantikannya.


Ketiga, Ta’. Singkatan dari Tarikun anil ma’ashi. Artinya seorang santri harus bisa menjauhkan diri dari perbuatan maksiat. Rasulullah melakukan tabayyun atau klarifikasi dalam setiap permasalahan apa pun.


“Termasuk jika saat ini ketika ada berita hoaks dapat diselesaikan dengan cara yang sama, jangan sampai justru ikut memproduksi berita hoaks,” tuturnya.


Keempat, Ra’. Singkatan dari Raghibun fil Khairat. Artinya, santri senang melakukan kebaikan. Kelima, Ya’. Singkatan dari Yarju assalamah fiddini waddunya wal akhirah. Artinya, santri selalu mengharapkan keselamatan dalam agama, dunia, dan akhiratnya.


Kontributor: Afina Izzati
Editor: Musthofa Asrori



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×