Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Diego Maradona dan Dukungannya untuk Rakyat Palestina

Diego Maradona dan Dukungannya untuk Rakyat Palestina
Diego Armando Maradona saat membawa Argentina menjuarai Piala Dunia 1986 di Meksiko. (Foto: kicker.de)
Diego Armando Maradona saat membawa Argentina menjuarai Piala Dunia 1986 di Meksiko. (Foto: kicker.de)

Jakarta, NU Online

Krisis kemanusiaan dan perjuangan rakyat Palestina untuk menggapai kedaulatan menarik simpati Diego Armando Maradona. Bintang sepak bola Argentina yang berhasil membawa negaranya, Argentina menjadi juara Piala Dunia pada 1986 ini secara terang-terangan bahwa dirinya adalah seorang Palestina.


Ungkapan dukungan dan solidaritas terhadap rakyat Palestina tersebut Maradona sampaikan langsung ketika bertemu dengan Presiden Palestina, Mahmoud Abbas di Rusia pada 2018 saat menyaksikan laga final Piala Dunia 2018 di Moskow pada 15 Juli 2018.


Saat bertemu dengan Abbas, Maradona menegaskan bahwa Abbas merupakan sosok yang menginginkan kedamaian di Palestina. Ia juga menyatakan, Abbas memiliki sebenar-benarnya negara.

 


Este hombre quiere paz en Palestina. El señor presidente Abbas tiene un país hecho y derecho (Pria ini menginginkan perdamaian di Palestina. Presiden Abbas punya negara dan punya hak),” ujar Maradona lewat instagramnya.

 

 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Diego Maradona (@maradona)

 

 

Dalam pertemuan itu, dilaporkan Maradona berkata kepada Abbas, "Dalam hati saya, saya seorang Palestina," ujar Maradona dikutip dari akun twitter @Blaugrana_86

 

 

 

 

Menurut situs berita Israel, Yediot Aharonot yang dikutip CNN, dalam sebuah pertemuan singkat Maradona menyatakan dirinya simpati pada perjuangan rakyat Palestina sambil memeluk Abbas.


Abbas saat itu balik memuji Maradona dan memberikan hadiah berupa lukisan burung merpati membawa ranting pohon zaitun, sebagai lambang perdamaian.


Maradona telah lama menyatakan dukungan bagi Palestina. Saat menjadi pelatih tim nasional Uni Emirat Arab pada 2012, dia menyatakan diri sebagai "pendukung nomor satu rakyat Palestina". Setahun kemudian dia mengenakan sorban kafiyeh, dan mengatakan, "Hidup Palestina!".

 

 

 

Maradona juga menanggapi saat Israel menggempur Jalur Gaza pada 2014. Saat itu dia mengkritik Israel dengan menyatakan "Apa yang dilakukan Israel terhadap warga Palestina adalah memalukan."


Pada tahun yang sama, dia dikabarkan tengah mempertimbangkan untuk melatih tim sepak bola nasional Palestina selama Piala AFC Asian Cup 2015.


Maradona meninggal dunia pada usia 60 tahun di rumahnya di Tigres, Argentina karena mengalami henti jantung. Dia juga sempat dirawat di rumah sakit usai menjalani operasi otak.


Maradona pertama kali dirawat di rumah sakit pada 3 November lalu karena dugaan dehidrasi, anemia, dan depresi. Ia kemudian didiagnosis mengalami pembekuan otak dan harus menjalani operasi mendadak.


Operasi sebenarnya berjalan lancar. Namun pada Rabu, kuasa hukum Maradona, Matias Morla, mengonfirmasi bahwa kliennya itu sudah mengembuskan napas terakhir.


Pewarta: Fathoni Ahmad

Editor: Muchlishon



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Internasional Lainnya

Terpopuler Internasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×