Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Fakultas Islam Nusantara Unusia Sumbang Suplemen Muktamar dengan Rangkaian Diskusi

Fakultas Islam Nusantara Unusia Sumbang Suplemen Muktamar dengan Rangkaian Diskusi
Poster Road to Muktamar seri 1 dan 2 yang diadakan Fakultas Islam Nusantara Unusia dan NU Online.
Poster Road to Muktamar seri 1 dan 2 yang diadakan Fakultas Islam Nusantara Unusia dan NU Online.

Jakarta, NU Online

Muktamar Ke-34 Nahdlatul Ulama tak lama lagi akan berlangsung di Lampung, tepatnya pada tanggal 23-25 Desember 2021 mendatang. Untuk menyambut forum tertinggi organisasi masyarakat Islam terbesar di Indonesia itu, Fakultas Islam Nusantara Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia) akan menyelenggarakan serangkaian diskusi bekerja sama dengan NU Online dengan tagline 'Road to Muktamar'.

 

Dekan Fakultas Islam Nusantara Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia) Ahmad Suaedy menyampaikan bahwa acara tersebut menjadi bahan penting bagi peserta dan masyarakat umum dalam menyukseskan Muktamar.

 

"Ini menjadi suplemen bagi para pembahas, menjadi sumbangan kepada masyarakat umum. Kita ikut mengondisikan masyarakat untuk berpikir," ujarnya kepada NU Online pada Selasa (9/11/2021) pagi.

 

Penyelenggaraan diskusi serial ini juga, lanjutnya, guna mencegah sentimen muktamar, bahwa forum tersebut bukan sekadar perebutan ketua saja, melainkan juga forum ilmiah untuk merumuskan berbagai kebijakan penting untuk organisasi dan masukan bagi negara dan dunia.

 

"Untuk mencegah muktamar sentimen hanya perebutan ketua. Muktamar ini punya bobot dalam intelektual dan rumusan kebijakan, baik ke dalam organisasi, maupun luar NU," tambah peneliti minoritas Asia Tenggara itu.

 

Ada 14 tema berbeda yang bakal diangkat di setiap diskusinya. Suaedy menjelaskan bahwa tema pertama tentang pesantren dan tatanan global. Ia melihat bahwa pesantren semakin punya tempat di dunia internasional tentang berbagai pendapat dan doktrin. "Misalnya tentang ukhuwah. Itu pemikiran genuine pesantren," katanya.

 

Jika dilihat secara permukaan, ukhuwan tampak enteng. Namun, menurutnya, konsepsi ukhuwah yang dicetuskan KH Ahmad Shiddiq, Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU)1984-1991, meruntuhkan konsep umat yang menjadi doktrin para ideolog Islam yang mengharuskan Islam hanya satu. Bahkan kesatuan itu dalam makna yang lebih sempit menjadi kesatuan negara.

 

"Sekarang ini, dengan adanya konsep ukhuwah yang diangkat Kiai Ahmad Shiddiq, ideologi umat tidak bisa dijual lagi. Ada konsep ukhuwah baru menciptakan perdamaian dunia, karena mementahkan konsep yang menjadi satu-satunya pilihan. Itu sangat mendasar," jelas Suaedy.

 

"Konsep baru ukhuwah itu salah satu landasan perdamaian dunia yang bisa kita tawarkan ke berbagai bangsa. Di berbagai bangsa, (konsep) umat menjadi dasar permusuhan," imbuhnya.

 

Selain itu, konsep ushulul khamsah atau addharuriyatul khams, lima hal pokok yang menjadi tujuan diberlakukannya syariat, dimaknai ulang oleh KH Abdurrahman Wahid. Menjaga agama yang menjadi salah satu di antaranya, jelas Suaedy, oleh Gus Dur diartikan bukan sekadar melindungi keberlangsungan agama Islam, tetapi juga perlindungan terhadap agama lain.

 

"Menjaga agama oleh ideologi Islam diartikan sebagai perlindungan Islam saja, bahkan boleh menyerang orang lain. Oleh Gus Dur, diartikan sebagai Hak Asasi Manusia (HAM) dalam hal agama dan kepercayaan," katanya.

 

Di antara yang bakal menjadi pembahasan lainnya adalah mengenai konsep kepahlawanan dalam konteks masa kini. Dalam penafsiran terhadap konsep-konsep agama itu sendiri, kepahlawanan perlu direkonseptualisasi untuk mendorong lebih inovatif dan kreatif. "Saya berharap bahwa topik penting akan menjadi bahasan di komisi-komisi," ujarnya.

 

Di tingkat tanfidziyah, hal yang harus dibicarakan adalah bagaimana membangun ekosistem lebih kreatif dan positif. Sementara di tingkat Syuriyah, itu bisa menjadi bahan fatwa bahtsul masail, bagaimana konsep tadi bisa diinternasionalisasikan sehingga pesantren dan NU bisa menyampaikan gagasan perdamaian.

 

Selain itu, ada berbagai bahasan lain seperti NU Milenial dan Milenial Ber-NU, keadilan ekonomi, pendidikan, dan sebagainya. 

 

Untuk mengikuti serial diskusi ini, calon peserta dapat melakukan registrasi melalui tautan s.id/NUO-FINUNUSIA.

 

Adapun tema-tema yang bakal diangkat antara lain Pesantren dan Tantangan Global pada Rabu, 10 November 2021. Tema ini akan dibawakan oleh Ketua OC Muktamar 34 NU KH Imam Aziz, Ketua Rabithah Ma’ahid Islamiyah PBNU KH Abdul Ghoffar Rozin, dan Dosen Fakultas Islam Nusantara Unusia Ulin Nuha.

 

Selain itu, diskusi ini juga bakal mengangkat tema Nahdlatul Ulama dan Kepahlawanan pada Kamis, 11 November 2021 pukul 20.00-21.00 WIB. Tema ini akan disampaikan oleh Wakil Sekretaris Jenderal PBNU sekaligus Sejarawan H Abdul Mun’im DZ, Sejarawan Zainul Milal Bizawie, dan Dosen Fakultas Islam Nusantara Unusia sekaligus Filolog Ahmad Ginanjar Sya’ban.
 

Sementara tema lain di pekan-pekan berikutnya antara lain mengenai Jaringan Ulama NU; Peranan NU di Dunia Internasional bagi Masa Depan Kemanusiaan; Manuskrip Nusantara tentang Wabah; Keterampilan dan Kompetensi Sejarawan di Era Digital; NU dan Tantangan Penyediaan Tenaga Kerja Profesional; NU dan Keadilan Ekonomi; Etika Dakwah di Era New Media; Kemandirian Negara dan Masyarakat; dan Peranan Tokoh NU dalam Penguatan Ideologi Bangsa di Era Digital.

 

Pewarta: Syakir NF
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×