Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Inayah Wahid: Peradaban Tidak Ada Tanpa Kebudayaan

Inayah Wahid: Peradaban Tidak Ada Tanpa Kebudayaan
Tangkap layar Sekretaris Lesbumi PBNU, Inayah Wulandari Wahid mengisi Festival Sapparan Budaya di Sumenep, Jawa Timur, Sabtu (17/09/2022) malam.
Tangkap layar Sekretaris Lesbumi PBNU, Inayah Wulandari Wahid mengisi Festival Sapparan Budaya di Sumenep, Jawa Timur, Sabtu (17/09/2022) malam.

Sumenep, NU Online
Peradaban tidak akan pernah ada tanpa kebudayaan dan yang semestinya berada di garis terdepan adalah pelaku kebudayaan sama-sama melakukan perjuangan. 


Sekretaris Lembaga Seni Budaya Muslimin Indonesia Nahdlatul Ulama Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (Lesbumi PBNU) Inayah Wulandari Wahid mengatakan hal itu pada Festival Sapparan Budaya yang dihelat Lesbumi NU Sumenep, Jawa Timur, Sabtu (17/09/2022) malam.


"Ibu-ibu menceritakan dongeng sebelum tidur kepada anaknya bagian dari membangun kebudayaan. Ibu-ibu yang berdiri di atas mobil pickup setelah mengikuti pengajian, di situlah visi kebudayaan dibangun dan peradaban dimulai. Jangan pernah berhenti, terus bangun kebudayaan," pintanya saat memberikan orasi kebudayaan.


Inayah menegaskan, kejahatan besar suatu rezim termasuk rezim otoriter, bukanlah jumlah manusia yang dibunuh, tetapi rezim itu membunuh impian dan mimpi masyarakat yang ada di dalam negaranya.


"Visi peradaban NU adalah toleransi dan egalitariansime diwujudkan di dunia nyata. Kalian ada di garis terdepan. Indonesia dibangun dari simpul masyarakat yang seperti ini. Inilah tulang punggung dan saraf Indonesia yang menjadikannya bergerak sebagai manusia yang maju," ungkapanya pada kegiatan yang berlangsung di Gedung Islamic Center Batuan, Sumenep


Menurut Inayah PBNU mewacanakan dan kemudian menjadi visi PBNU agar membawa visi peradaban dunia. Hal ini berangkat dari runtuhnya peradaban Utsmaniyah, sehingga muassis NU berupaya memunculkan visi peradaban baru, karena peradaban sebelumnya telah hancur.


"Apakah Borobudur menggambarkan peradaban seluruh Indonesia? Ingat, ada peradaban sebelumnya yang sulit ditemukan dokumentasi, bentuk dan materialistiknya. Bagaimana mungkin kita berbicara peradaban, sedangkan kita sebagai pembawa gerbong kebudayaan tidak diletakkan pada gerbong yang tepat dan tidak berada dalam barisan terdepan," terangnya.


Ia menceritakan, beberapa hari yang lalu diundang oleh Dirjen Kebudayaan yang mempersoalkan G20 atau forum petinggi dunia yang membicarakan permasalahan dunia, salah satu yang paling genting adalah perubahan dan krisis iklim yang akan berdampak pada eksistensi dunia.

​​​​​​​

"Jika kita ingin mencari solusi itu, maka yang ada di garis terdepan adalah kita semua, bukan petinggi itu. Indonesia tidak dibangun oleh petinggi itu, tetapi dibangun oleh kebiasaan dan kebudayaan yang selalu dilakukan secara turun temurun oleh masyarakat," sergahnya.


Dirinya mengajak untuk membangun kecintaan terhadap lembaga yang menaunginya. Selain itu, memberikan penghargaan dan memperlakukan dengan baik yang ada di dalamnya.


"Memberikanlah yang terbaik apa yang kita punya. Selamat membangun peradaban," pungkasnya.


Kontributor: Firdausi
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×