Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Ketua LTN PBNU: Agama Perintahkan Manusia untuk Selalu Membaca

Ketua LTN PBNU: Agama Perintahkan Manusia untuk Selalu Membaca
Ketua LTN PBNU: Agama Perintah Manusia untuk Selalu Membaca.
Ketua LTN PBNU: Agama Perintah Manusia untuk Selalu Membaca.

Jakarta, NU Online 
Ketua Lembaga Ta’lif wan Nasyr Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (LTN PBNU) Ishaq Zubaedi Raqib menjelaskan bahwa kegiatan membaca merupakan salah satu perintah agama Islam. Hal ini sebagaimana sudah ditegaskan dalam kata Iqra’ (bacalah!) di dalam Al-Qur’an surat Al-‘Alaq. 


“Agama memerintahkan manusia untuk selalu membaca. Kata Iqra’ yang berarti ‘bacalah!’, akan selalu menemukan relevansinya. Zaman dengan sendirinya menyediakan segala fasilitasnya,” terangnya saat dihubungi NU Online, Rabu (18/5/2022). 


“Jika dulu membaca selalu identik dengan buku fisik, pada era digital hari ini sudah ada fasilitas buku versi PDF yang lebih simpel,” sambungnya. 


Meski begitu, dia menyadari bahwa setiap zaman akan memiliki tantangannya masing-masing. Pada hari ini, menurutnya, membaca buku digital memiliki kekurangan tersendiri, seperti tanggung jawab kepemilikan seseorang lebih rendah dibanding era buku fisik. 


Ishaq memaparkan, melalui perintah membaca dalam surat Al-‘Alaq ini, membaca yang baik bukan saja dilakukan secara literal, tapi juga harus disertai dengan tadabbur atau perenungan mendalam terhadap objek bacaan yang sedang dibacanya. 


“Membaca ini jangan diartikan secara literal. Tapi harus disertai tadabbur, merenungi bacaannya,” katanya. 


Oleh sebab itu, dia memaparkan bahwa setelah kata ‘Iqra’, dilanjutkan dengan kata ‘bismirabbika’ yang artinya dengan nama Tuhan-mu. Maksudnya, apa yang dibaca seseorang harus selalu didasari karena Allah sehingga hasil bacaannya pun bisa dipahami dengan baik dan memiliki dampak positif dalam kehidupan. 


Dia berpesan untuk warga NU dan masyarakat Indonesia pada umumnya, bahwa dengan membaca, seseorang telah melakukan ‘kerja-kerja keabadian’. Sebab, orang yang membaca di antaranya berpotensi untuk memiliki keterampilan menulis. Jika suatu saat penulisnya sudah meninggal, maka tulisannya tetap dibaca banyak orang sampai kapan pun. 


“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah,” ujarnya mengutip Pramoedya Ananta Toer. 


Mengambil teladan para tokoh-tokoh NU, Ishaq berpesan agar mereka bisa dicontoh oleh generasi hari ini khususnya warga NU. Contoh yang paling nyata adalah Gus Dur, sosok yang memiliki semangat membaca tinggi dan hasil bacaannya menjadi ide-ide yang dituangkan dalam tulisan. 


Selain itu, lanjutnya, Indonesia secara umum juga memiliki tokoh-tokoh yang memiliki semangat membaca dan menulis tinggi, seperti Bung Karno dengan bukunya berjudul Di Bawah Bendera Revolusi, dan sejumlah tokoh nasional lain dengan karya-kaya monumentalnya. 


“Kebiasaan membaca sudah dicontohkan oleh para founding father Indonesia. Semoga bisa menjadi teladan bagi generasi bangsa,” pungkasnya. 


Kontributor: Muhamad Abror 
Editor: Syamsul Arifin 



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×