Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Ketum PBNU: Kelahiran NU Warnai Kekelaman Zaman

Ketum PBNU: Kelahiran NU Warnai Kekelaman Zaman
Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj saat menyampaikan sambutan pada Pembukaan Muktamar Ke-34 NU di Pondok Pesantren Darussa’adah di Desa Seputih Jaya, Kecamatan Gunung Sugih, Lampung Tengah, Rabu (22/12/2021).
Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj saat menyampaikan sambutan pada Pembukaan Muktamar Ke-34 NU di Pondok Pesantren Darussa’adah di Desa Seputih Jaya, Kecamatan Gunung Sugih, Lampung Tengah, Rabu (22/12/2021).

Lampung, NU Online

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj mengatakan bahwa NU berdiri sebagai jawaban atas setiap persoalan dan tantangan zaman. Kedua hal itu dijawab oleh kiai-kiai NU karena Islam memiliki posisi untuk menciptakan warna di tengah kelamnya perkembangan zaman pada saat itu.


“Islam harus terlibat memberi warna pada zaman yang tak menentu, mencari-cari cara agar cahaya Allah terlihat dan tak padam oleh kekufuran. Pada saat itulah para kiai terpanggil menjawab setiap tantangan pergolakan zaman itu lewat sudut pandang agama,” katanya saat menyampaikan sambutan di acara pembukaan Muktamar ke-34 NU di Pondok Pesantren Darussa’adah di Desa Seputih Jaya, Kecamatan Gunung Sugih, Lampung Tengah, Rabu (22/12/2021).


Kemudian, pada tataran global, dunia kembali dihadapkan dengan berbagai persoalan, mulai dari perang dunia pertama, sistem monarki, hingga gelombang radikalisme. “Pada tataran global, Perang Dunia Pertama baru saja usai, sistem monarki berbasis agama mulai terasa tak memadai, dan gelombang Wahabisasi sebagai embrio radikalisme berkibar dari Hijaz,” tutur terang kiai kelahiran Cirebon, 3 Juli 1953 itu.


Bersamaan dengan hal tersebut, patriotisme di Nusantara menurutnya sudah menemukan wujudnya, untuk melawan penjajahan, kemiskinan, dan ketidakadilan. Era itu dikenal sebagai kebangkitan nasional.


“Di era itu, NU sebagai jam’iyyah sepenuhnya lahir dari transformasi praktik kemandirian jama’ah, yakni kemandirian komunitas pesantren yang selama berabad-abad bertahan hidup dalam tekanan kolonialisme,” ungkap alumnus Universitas Umm Al-Qura Mekkah, Saudi Arabia itu.


Dikisahkan, suasana zaman pada saat NU lahir banyak diliputi pertanyaan besar, apalagi selepas melewati berbagai macam kejadian perang. Dari perang dunia pertama hingga peledakan bom atom di dua Wilayah Jepang pada Agustus 1945 silam, yang menandai berakhirnya perang dunia kedua.


“Apakah selepas perang demi perang, setelah begitu banyak darah tumpah, kita sebagai umat manusia bisa hidup untuk saling berbagi di atas bumi Allah ini. Kalaupun bisa bagaimana caranya,” ucapnya.


“Dari sanalah saya menghayati betapa berartinya NU di Indonesia dan Dunia,” sambung Kiai Said.
 
 
Perasaaan itu, ia rasakan sejak belasan tahun hidup di Jazirah Arab. Sebab, di sana agama sedari awal tidak menjadi unsur aktif dalam mengisi makna nasionalisme. “Bila Anda membaca sejarah dan naskah konstitusi negara-negara Arab, Anda akan segera tahu betapa mahal dan berharga naskah Pembukaan UUD 1945 yang kita punya,” tegasnya.


Sebagai informasi, pembukaan Muktamar ke-34 NU di Lampung dibuka secara resmi oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) ditandai dengan penabuhan rebana. Ia didampingi Wakil Presiden RI KH Ma’ruf Amin, Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Miftachul Akhyar, Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, dan Gubernur Provinsi Lampung Arinal Junaidi.

 

Kontributor: Syifa Arrahmah
Editor: Syakir NF



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×