Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Pendidikan Al-Qur'an Harus Berkelanjutan

Pendidikan Al-Qur'an Harus Berkelanjutan
Ketua Umum PP JQHNU KH Syaifullah Ma'shum di acara pelantikan PW JQHNU Jateng di Semarang (Foto: Samsul Huda)
Ketua Umum PP JQHNU KH Syaifullah Ma'shum di acara pelantikan PW JQHNU Jateng di Semarang (Foto: Samsul Huda)

Semarang, NU Online 
Ketua Umum Pimpinan Pusat Jamiyatul Qurra wal Huffadz Nahdlatul Ulama (JQHNU) H Syaifullah Ma'shum menyampaikan, pendidikan Al-Qur'an perlu terus menerus diintensifkan agar dapat berkelanjutan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. 

 

"Kita matangkan program-program yang maslahat," tegasnya.

 

Hal itu disampaikan Kiai Syaifullah dalam acara pelantikan Pimpinan Wilayah (PW) JQHNU Jateng di Aula Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT), Rabu (26/5).

 

Disampaikan, untuk memenuhi kebutuhan pendidikan berkelanjutan, JQHNU Pusat telah berhasil menyusun desain pendidikan Al-Qur'an dari level paling dasar hingga pendidikan tinggi.

 

"Desain itu disusun untuk menjawab kegelisahan pemerintah yang menemukan data  bahwa 50 persen umat Islam di Indonesia masih buta aksara Al-Qur'an, sementara metode pembelajaran Al-Qur'an yang ada mencapai ratusan," terangnya.

 

Dijelaskan, hingga saat ini belum ada desain penjejangan pendidikan Al-Qur'an yang baku. Pemerintah melalui Direktorat Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren (PD Pontren) Kementerian Agama (Kemenag) mengajak JQHNU untuk menyiapkan desain itu.

 

"Alhamdulillah, tugas itu sudah rampung dan diperkirakan dapat diterapkan untuk menjawab kebutuhan yang ada. Selama ini pendidikan Al-Qur'an selain dikelola oleh para kiai pesantren tahfidz Al-Qur'an, yang ada hanya pada level kanak-kanak yang dikenal dengan Taman Pendidikan Al-Qur'an (TPQ)," terangnya.

 

Baca juga: Jamiyatul Qurra wal Huffadz NU Tuntaskan Desain Pendidikan Al-Qur'an Berjenjang

 

Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah HM Muzamil menyampaikan, idealnya Al-Qur'an tidak hanya dibaca dan dihafalkan, namun juga difahami dan diamalkan sehingga Al-Qur'an benar-benar menjadi akhlaknya umat Islam, umat Rasulullah SAW.

 

"Karena itu saya berharap agar seluruh PCNU, MWCNU, dan Ranting NU bersama-sama Jamiyatul Qurra Wal Huffadz Nahdlatul Ulama (JQHNU) dalam memasyarakatkan Al-Qur'an," ujarnya 

 

Kepada NU Online, Kamis (27/5) Muzamil mengatakan, Al-Qur'an sebagai pedoman umat Islam yang menjadi rujukan utama dalam menjalankan syariat Islam juga memiliki nilai seni yang sangat tinggi. 

 

"Melalui JQHNU diharapkan muncul qari-qari Nahdliyin di level nasional maupun internasional," pungkasnya.  

 

Kontributor: Atsnal Lathif
Editor: Abdul Muiz
 



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×