Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Pesan Gus Kautsar ke Santri: Jangan Gerogoti NU dari Luar

Pesan Gus Kautsar ke Santri: Jangan Gerogoti NU dari Luar
Tangkap layar Wakil Katib Syuriyah PWNU Jawa Timur, KH Muhammad Abdurrrahman Al Kautsar dalam Lailatul Ijtima dan Halal Bihalal Majelis Wakil Cabang (MWC) NU Tembalang, Kota Semarang, Rabu (25/5/2022) malam.
Tangkap layar Wakil Katib Syuriyah PWNU Jawa Timur, KH Muhammad Abdurrrahman Al Kautsar dalam Lailatul Ijtima dan Halal Bihalal Majelis Wakil Cabang (MWC) NU Tembalang, Kota Semarang, Rabu (25/5/2022) malam.

Semarang, NU Online
Wakil Katib Syuriyah Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, KH Muhammad Abdurrrahman Al Kautsar atau lebih dikenal Gus Kautsar, mengajak agar santri dan alumni pesantren yang berafiliasi dengan NU untuk tidak mengritik dan menggerogoti NU dari luar.


"Tadi saya bilang kepada Kiai Hanif (Ismail). Pokoknya, Kiai, seadanya santri, alumni mana pun, ajak masuk ke NU. Jangan ada santri, alumni mana saja, punya gaya: (jika pengurus) NU keliru, mengritik di luar. Kamu harus masuk, khidmah," ungkapnya dalam Lailatul Ijtima' dan Halal Bihalal Majelis Wakil Cabang (MWC) NU Tembalang, Kota Semarang, Jawa Tengah, Rabu (25/5/2022) malam.


Pengasuh Pesantren Al-Falah Ploso, Kediri, itu mengajak untuk menjaga kekompakan dan persatuan. NU didirikan oleh Mbah Hasyim dan para masyayikh yang lain, lanjutnya, asasnya adalah persatuan (al-ittihad), kekompakan, dan seiya-sekata


"Tapi praktinya apa, orang NU? Satu-satunya jam’iyah yang paling sulit dikompakkan. Iya, tidak? Mengaku saja," ungkap Gus Kautsar, sambil menyomot dalil yang sering disampaikan dalam khutbah jumat: Wa’tashimu bihablillah jamii'an walaa tafarraquu (QS. Ali Imron:103). Ia mengkritik gaya sebagian orang NU yang senangnya punya 'ijtihad' sendiri-sendiri.


"Jangan sampai ada Nahdliyin kemudian suka berpecah-belah. Tidak memiliki jiwa kekompakan. Tidak membangun kekompakan. Karena perpisahan, perpecahan, hanya melemahkan kita semua, dan membuat kita ini menjadi tidak berharga di mata siapa pun," tuturnya.


Putra KH Nurul Huda Djazuli itu meminta kapada santri dan alumnus pesantren agar jangan pura-pura tak tahu. "(NU) ini rumahmu, kok dikritik sendiri. Itu maksudmu bagaimana? Kamu harus masuk. Kalau memang kamu mau ngomong, masuk. Kamu harus ikut khidmah," kata Gus Kautsar.

 

"Kemudian kalau kamu punya pandangan yang lebih baik untuk menata NU ke depan, bangun dari dalam. Jangan kamu gerogoti dari luar, seakan-akan kamu orang lain," imbuhnya di depan ratusan Nahdliyin.


Menantu KH Abdul Hamid Baidlowi itu terinspirasi pidato sahabat Abu Bakar Ash-Shiddiq ra, ketika diangkat menjadi pemimpin umat Islam pasca-wafatnya Rasulullah saw.


"Kami ini hanya generasi penerus, kami ini bukan yang bikin jam’iyah ini. Kalau memang yang kita lakukan dalam pengabdian kita ternyata benar, tolong di-support, tolong didoakan, tolong didukung. Tapi kalau kami salah, tolong ingatkan dengan baik, jangan malah menjelek-jelekkan (dengan) update status," pintanya.


Gus Kautsar menyerukan kepada siapa saja yang merasa pernah menjadi santri, di mana pun dulu mengaji, asal dari pesantren muktabar, untuk berkhidmah di NU. "Jangan punya gaya: sukanya mengktitik NU dari luar, karena itu bahaya. Itu sama sekali enggak membangun, dan untuk apa?" ajaknya. 


Sebelumnya, sahabat karib Gus Baha ini juga membagikan dua resep dalam membangun NU yaitu dengan dua hal.


"(NU) yang penting harus Anda bangun dengan dua hal: satu rasa cinta, yang kedua adalah keilmuan," kata Gus Kautsar, berpesan.

 

Ketua PCNU Kota Semarang H Ansom dalam sambutannya menyampaikan, beberapa waktu lalu pihaknya bersama para santri mengkhatamkan Al Qur’an 475 kali, sesuai angka hari jadi kotanya.


"Semoga dengan ini menjadi keberkahan masyarakat Kota Semarang," harapnya. Selain itu, beberapa kegiatan ke depan yang padat juga sudah teragendakan.


Hadir dalam kesempatan ini, Gus Fahim Rouyani (Ploso), KH Hanif Ismail, segenap pengurus dan badan otonom NU, serta para jamaah. Turut hadir pula anggota DPRD Jateng Tazkiyatul Mutmainnah dan Wali Kota Semarang H Hendrar Prihadi. Acara ini disiarkan langsung dan dapat Anda simak di kanal YouTube NU Online.


Kontributor: Ahmad Naufa
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×