Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

KH Jailani Imam, Dewan Sepuh Pondok Buntet Pesantren Wafat

KH Jailani Imam, Dewan Sepuh Pondok Buntet Pesantren Wafat
Kiai Jailani Imam merupakan salah satu dewan sepuh Pondok Buntet Pesantren, Cirebon, Jawa Barat
Kiai Jailani Imam merupakan salah satu dewan sepuh Pondok Buntet Pesantren, Cirebon, Jawa Barat

Cirebon, NU Online

Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun. KH A Jailani Imam, salah satu dewan sepuh Pondok Buntet Pesantren, meninggal dunia pada Kamis (25/8/2022) petang di Cirebon, Jawa Barat. Kabar ini disampaikan melalui akun media sosial resmi Pondok Buntet Pesantren.


“Pondok Buntet Pesantren berduka. KH Jailani Imam, salah satu Dewan Sepuh Pondok Buntet Pesantren, wafat pada Kamis (25/8/2022) petang,” tulis keterangan atas foto yang diunggah.


“Mohon ziyadah doa dan shalat ghaib untuk almarhum,” lanjut bunyi keterangan tersebut.


Almarhum merupakan Pengasuh Pondok Pesantren Al-Hidayah Buntet Pesantren, Cirebon, Jawa Barat.


Kiai Jailani merupakan cucu dari KH Abbas Abdul Jamil. Ibunya, yaitu Nyai Hj Maryam merupakan putri dari kiai yang berjuluk Singa dari Jawa Barat itu. Sementara dari pihak ayahnya, almarhum merupakan putra dari KH Imam Abdul Mun’im, salah satu pakar ilmu falak pada zamannya.


Kiai Jailani meninggalkan empat dua orang putra dan dua orang putri. Putri pertamanya dinikahkan dengan KH Ahmad Haris NZ, Ketua Bidang IV Yayasan Lembaga Pendidikan Islam (YLPI) Buntet Pesantren, sedangkan putri keduanya dinikahkan dengan Agus M Faried Iskandar, putra dari Wakil Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Anwar Iskandar. Sementara dua putranya saat ini masih menimba ilmu di Universitas Al-Azhar, Kairo, Mesir dan Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta.


Kiai Jailani merupakan salah satu dewan sepuh Pondok Buntet Pesantren bersama delapan kiai lainnya, yaitu KH Adib Rofiuddin Izza, KH Hasanuddin Kriyani, KH Ahmad Mursyidin, KH Amiruddin Abkari, KH Tajuddin Zen, KH Subhi Muta’ad, KH Aris Ni’matullah, dan (Alm) KH Anis Wahdi.


Pewarta: Syakir NF

Editor: Alhafiz Kurniawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Obituari Lainnya

Terpopuler Obituari

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×