Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

PBNU Dorong Rekonsiliasi Nasional di Libya

PBNU Dorong Rekonsiliasi Nasional di Libya

Jakarta, NU Online
Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj menyatakan agar konflik di Libya segera diakhiri dengan melakukan rekonsiliasi nasional diantara mayarakat untuk mengakhiri konflik social politik dan berharap agar masyarakat Libya kembali bersatu menjadi bangsa yang berdaulat dan berkeadilan.

Hal ini disampaikan oleh Kiai Said ketika menerima kunjungan Dubes Libya untuk Indonesia Masoud El Koshly di gedung  PBNU, Selasa (29/11).
<>
“Kita juga berharap agar perubahan politik Libya pasca ‘perang saudara’ diharapkan dapat diselesaikan sendiri oleh rakyat Libya dengan semangat ukhuwah islamiyah dan semangat penghargaan atas harkat kemanusiaan dalam waktu sesegera mungkin untuk memulihkan keamanan dan ketertiban dalam negeri,” katanya.

Ia juga menyatakan  Dewan Transisi Nasional Libya dibawah pimpinan Syeikh Musthafa Abdul Jalil merupakan pemegang otoritas transisional dan perlu mendapat dukungan dari semua pihak untuk mempersiapkan sebuah pemerintahan Libya yang demokratis dengan membentuk UUD, dan penyelenggaraan pemilihan umum yang jujur.

“Diharapkan hal ini dapat menghasilkan pemerintahan yang legitimate dan diterima oleh semua komponen bangsa Libya,” jelasnya.

PBNU juga berharap agar Dewan Transisi Nasional Libya benar-benar menjalankan pemerintahan transisi secara independen dan meminimalisasi intervensi dari luar.

“Kita juga mengajak seluruh umat Islam untuk memohon pertolongan Allah agar berbagai masalah di Libya dan Timur Tengah pada umumnya mendapatkan jalan keluar terbaik,” tandasnya.


Penulis: Mukafi Niam



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Warta Lainnya

Terpopuler Warta

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×