Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Ansor Jatim Minta Pemerintah Bentuk Tim Investigasi Tragedi Kanjuruhan 

Ansor Jatim Minta Pemerintah Bentuk Tim Investigasi Tragedi Kanjuruhan 
Ketua PW GP Ansor Jawa Timur H Syafiq Syauqi (tengah). (Foto: NUO/NU Network)
Ketua PW GP Ansor Jawa Timur H Syafiq Syauqi (tengah). (Foto: NUO/NU Network)

Surabaya, NU Online 

Pimpinan Wilayah (PW) Gerakan Pemuda (GP) Ansor Jawa Timur bereaksi keras atas musibah tragedi kemanusiaan yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (01/10/2022).  Yang diusulkan adalah dibentuknya tim independen investigasi untuk menguak tragedi ini.


Seperti diketahui, sebenarnya pertandingan berjalan sesuai harapan, meski pihak tuan rumah Arema mengalami kekalahan di kandang saat menjamu Persebaya Surabaya. Akan tetapi, usai pertandingan, suasana tidak terkendali karena beberapa pendukung klub tuan rumah meransek ke lapangan dan direspons pihak kemanan dengan menembakkan gas air mata. Ujungnya, terjadi peristiwa yang tidak diinginkan tersebut.


Karena itu, Ketua PW GP Ansor Jawa Timur H Syafiq Syauqi, dalam keterangan resminya memberikan ucapan bela sungkawa kepada seluruh keluarga korban suporter Arema. Ia menjelaskan bahwa tidak semestinya pertandingan sepakbola sebagai wahana silaturahim akbar berujung pada duka nestapa yang membuat nyawa manusia melayang. 


"Ini tragedi kemanusiaan yang parah. Bahkan terparah dalam dunia olahraga kita selama ini. Situasi yang membuat kita semua bersedih karena nyawa manusia begitu mudahnya terenggut dalam arena sepakbola," kata Gus Syafiq. 


Secara resmi dirinya meminta kepada seluruh pengurus GP Ansor di semua tingkatan di Jawa Timur untuk menggelar shalat ghaib dan pembacaan Yasin tahlil untuk korban. 


"Secepatnya kita respons situasi ini dengan mendorong semua pihak khususnya seluruh kader Ansor Jawa Timur untuk memberikan doa terbaik kepada korban," pintanya. 


Lebih lanjut, Gus Syafiq mendesak kepada segenap kekuatan civil society untuk bersama melakukan investigasi atas tragedi kemanusiaan terbesar kedua setelah tragedi Peru tahun 1964.


"Kami mendorong dan mendesak untuk segera dibentuk tim investigasi independen dalam mengusut tuntas tragedi kemanusiaan Kanjuruhan," tegasnya. 


Sementara itu sejauh ini korban meninggal dunia sudah mencapai 130 korban jiwa dan ratusan lainnya yang masih dirawat di berbagai rumah sakit di Malang.

 

Kontributor: Imam Khusnin Ahmad

Editor: Syaifullah Ibnu Nawawi



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×