Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

ISNU Jember Dorong Petani NU Gunakan Produk dalam Negeri

ISNU Jember Dorong Petani NU Gunakan Produk dalam Negeri
Para Pengurus ISNU Jember dan panitia Ngaji Tani berfoto bersama usaha acara. (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Para Pengurus ISNU Jember dan panitia Ngaji Tani berfoto bersama usaha acara. (Foto: NU Online/Aryudi AR)

Jember, NU Online
Pimpinan Cabang (PC) Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama  (ISNU) Kabupaten Jember, Jawa Timur, tak mau larut dalam  duka akibat kekejaman virus Corona yang menghajar Indonesia begitu lama. Lembaga NU  yang  menghimpun para sarjana tersebut , justru bangkit dan membangkitkan masyarakat untuk tetap beraktifitas  tanpa harus mengabaikan virus yang mengincar paru-paru manusia itu. Hal tersebut dibuktikan dengan menyelenggarakan Ngaji Tani di kantor MWCNU Ambulu, Kabupaten Jember, Sabtu (18/7).


Ngaji Tani  hasil kolaborasi PC ISNU Jember dan PAC (Pimpinan Anak Cabang) ISNU Ambulu tersebut, diiktu oleh 30 peserta pilihan yang terdiri  dari anggota ISNU Jember, dan perwakilan ISNU  dari Kencong, Jombang, dan Gumukmas.


Ada tiga sesi dalam  Ngaji Tani tersebut, yakni  sosialisasi  program ISNU, penyampaian materi pembenihan dan kemitraan, dan kunjungan lapangan  ke kebun jagung manis.


Dalam pengarahannya,  Ketua PC ISNU Jember, Hobri Ali Wafa mendorong  pemikir atau profesional ISNU untuk terus kreatif dan inovatif  di bidang pembenihan dengan mengembangkan atau melakukan diversifikasi berbagai tanaman (sayuran dan buah). Diversifikasi itu penting  agar  bidang pertanian  semakin maju dan memberikan  nilai lebih bagi petani. Sebab, Indonesia mempunyai lahan pertanian yang luar biasa luas,  sehingga jika diiringi dengan diversifikasi akan meningkatkan produksi pertanian,  baik  kuantitas maupun kualitas.


“Di negara-negara maju,  meskipun lahannya sempit  tapi karena pertanian dikembangkan sedemikian rupa,  maka pertaniannya produktif,”  ucapnya.


Dosen Pascasarjana Universitas Jember itu berharap agar  sarjana NU yang  akan terjun di bidang pertanian,  tidak hanya berkutat dengan cara-cara yang konvensional, tapi juga bisa mengembangkan pertanian lebih maju.  Yang tak kalah pentingnya, katanya, adalah  membangun jaringan bisnis yang luas.


“Produksi itu penting, jaringan pemasaran juga teramat penting,” ungkapnya.


Di tempat yang sama, Ketua PAC ISNU Ambulu,  Calik Minarno,  berharap agar  Nahdliyin memelopori penggunaan produk dalam negeri,  khususnya produk pertanian. Sebab dengan membeli produk dalam negeri, maka otomatis ikut berkontribudi dalam memajukan pertanian Indonesia.  Lebih dari itu, katanya, produk-produk dalam negeri terkait  bidang pertanian, sudah banyak.
    

“Jangan sampai kita mengimbau masyarakat membeli produk dalam negeri, tapi barangnya masih impor. Tapi untuk pertanian, saya kira sudah banyak tersedia,” terangnya.


Direktur One Tani itu menegaskan,  pihaknya mendorong kerjasama antara ISNU dengan perusahaan yang dipimpinnya untuk membuat produk dengan branding NU,  yang  dimulai untuk memenuhi kebutuhan  internal warga NU.


“Kita mulai dengan yang kecil-kecil dulu, yang penting kerja sama  jalan,” pungkasnya.


Pewarta: Aryudi AR
Editor: Ibnu Nawawi



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×