Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

KH Wahab Chasbullah, Penggagas Awal Berdirinya Ansor NU

KH Wahab Chasbullah, Penggagas Awal Berdirinya Ansor NU
KH Wahab Chasbullah, Penggagas Awal Berdirinya Ansor NU
KH Wahab Chasbullah, Penggagas Awal Berdirinya Ansor NU

Gerakan Pemuda Ansor merupakan badan otonom Nahdlatul Ulama (NU) yang bergerak di bidang kepemudaan. Organisasi ini lahir pada 24 April 1934 hasil ketetapan Muktamar Ke-9 NU di Banyuwangi, Jawa Timur yang diselenggarakan pada 21-26 April 1934. Kini, Ansor telah genap berusia 88 tahun.


Eksistensi dan keberadaan Ansor selama puluhan tahun itu tidak bisa terlepas dari sosok KH Abdul Wahab Chasbullah yang menjadi penggagas awal berdirinya sebuah organisasi yang mewadahi para pemuda di lingkungan NU ini.


Gagasan pendirian Ansor bermula dari Kiai Wahab Chasbullah yang pada awal tahun 1920-an telah membentuk sayap pemuda dari Nahdlatul Wathan yaitu Syubbanul Wathan pimpinan Abdullah Ubaid, Da’watus Syubban pimpinan Thohir Bakri, dan Jam’iyyah Nashihin (kelompok pemuda peserta kursus yang dibina Kiai Wahab). (Safrizal Rambe, Sang Penggerak Nahdlatul Ulama: KH Abdul Wahab Chasbullah Sebuah Biografi, Jakarta, 2020).


Pada 1932, dua tahun sebelum Muktamar Ke-9 NU di Banyuwangi, ketiga organisasi kepemudaan itu membentuk wadah baru bernama Persatuan Pemuda Nahdlatul Ulama (PPNU) yang kemudian berganti nama menjadi Pemuda Nahdlatul Ulama (PNU).


Lalu dalam Muktamar NU di Banyuwangi, Thohir Bakri mengajukan PNU untuk diakui sebagai wadah resmi pemuda NU. Saat itu, para ulama peserta muktamar kaget karena persoalan kepemudaan tidak dibahas di dalam rapat-rapat jajaran syuriyah tetapi tiba-tiba aspirasi tersebut mengemuka.


Kiai Wahab kemudian menjelaskan kepada kalangan ulama bahwa pendirian PNU adalah keputusan tanfidziyah yang sejak Kongres Banyuwangi rapatnya dipisahkan dengan syuriah. (Choirul Anam, KH Abdul Wahab Chasbullah: Hidup dan Perjuangannya, Surabaya, 2015).


Setelah melalui sejumlah pendekatan ke para kiai sepuh, Muktamar Ke-9 NU di Banyuwangi pada 1934 menetapkan PNU sebagai organisasi yang mewadahi kepemudaan yang menjadi salah satu sayap NU.


Kata Kiai Wahab, NU ke depan memerlukan sokongan pemuda untuk menjawab tantangan zaman. Tak lupa, ia pun mengapresiasi aspirasi kalangan pemuda yang ingin memajukan organisasinya dengan menggabungkan tiga organisasi yang ada. Namun ia memberikan koreksi nama dan memberikan alternatif lain sambil menarik akar sejarahnya ke era Rasulullah.


Kiai Wahab merujuk pada ayat-ayat Al Quran yang menjelaskan tentang kesetiaan sahabat Nabi Isa, Hawariyyun dalam menolong agama Allah. Ia lantas mengutip Surat As-Shaff ayat 14 yang artinya: “Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu penolong-penolong (agama) Allah sebagaimana Isa putra Maryam telah berkata kepada pengikut-pengikutnya yang setia, ‘Siapa yang akan menjadi penolong-penolongku (untuk menegakkan agama) Allah?’ Pengikut-pengikutnya yang setia itu berkata, ‘Kamilah penolong-penolong (agama) Allah’. Lalu segolongan dari Bani Israil beriman dan segolongan (yang lain) kafir, lalu Kami berikan kekuatan kepada orang-orang yang beriman terhadap musuh-musuh mereka, sehingga mereka menjadi orang-orang yang menang.”


Kemudian Kiai Wahab melanjutkan dengan mengutip Surat Ali Imran ayat 52 yang artinya: “Maka ketika Isa merasakan keingkaran mereka (Bani Israil), dia berkata, ‘Siapakah yang akan menjadi penolongku (untuk menegakkan agama) Allah?’ Para Hawariyyun (sahabat setianya) menjawab, ‘Kamilah penolong (agama) Allah’. Kami beriman kepada Allah. Dan saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang Muslim.”


Nama Ansor juga diilhami dari para sahabat Nabi, penduduk Madinah yang menolong Rasulullah saat hijrah dari Mekah ke Madinah. Karena itu Rasulullah kemudian memberikan nama ‘Ansor’ kepada mereka yang artinya ‘penolong’. Sebab mereka telah menolong Rasulullah, para sahabat dan penolong agama Allah (Islam).


Makna yang terkandung dalam nama ini pula yang diharapkan menjadi inspirasi bagi para pemuda Ansor dalam berjuang dan menegakkan Islam. Ansor diharapkan juga menjadi penolong NU dalam menjalankan tugas besarnya, menjaga Islam dan memelihara ajaran Ahlussunnah wal Jamaah.


Dari situlah kemudian Muktamar NU Banyuwangi memutuskan untuk membentuk organisasi kepemudaan dan mengoreksi nama yang sebelumnya adalah Pemuda Nahdlatul Ulama menjadi Ansor Nahdlatul Ulama.


Selanjutnya, pada 14 Desember 1949, dilangsungkan pertemuan di Kantor Pengurus Besar Ansor Nahdlatul Ulama di Jl Bubutan VI/2 Surabaya. Pertemuan tersebut dihadiri oleh Menteri Agama Republik Indonesia Serikat (RIS) KH Abdul Wahid Hasyim.


Dalam sambutannya, Kiai Wahid Hasyim mengemukakan betapa pentingnya membangun organisasi kepemudaan di lingkungan NU dengan tujuan untuk membentengi perjuangan umat Islam. Selain itu, untuk mempersiapkan diri sebagai kader penerus NU.


Ensiklopedia NU menyebutkan bahwa di dalam pertemuan tersebut lahir kesepakatan dan tekad baru untuk membangun organisasi kepemudaan NU lebih baik lagi. Kemudian pertemuan itu juga menyepakati perubahan nama dari Ansor Nahdlatul Ulama menjadi Gerakan Pemuda Ansor dengan kedudukan pucuk pimpinan di Surabaya.


Pada 2 September 1951, dilakukan penandatanganan persetujuan bersama antara PBNU dengan PP GP Ansor. Persetujuan ini ditandatangani oleh Rais ‘Aam PBNU KH Abdul Wahab Chasbullah, Ketua PBNU KH M Dahlan, dan Ketua Umum PP GP Ansor Hamid Wijaya. Terdapat tiga poin dalam persetujuan itu.


Pertama, dalam bidang politik GP Ansor tunduk kepada PBNU dan dalam bidang hukum apa pun tunduk kepada PB Syuriyah NU. Kedua, GP Ansor adalah alat perjuangan NU. Ketiga, GP Ansor tetap taat dan setiap kepada NU dalam waktu dan keadaan yang bagaimanapun juga selama NU tetap dipimpin oleh para ulama Ahlussunnah wal Jamaah.


Sebagai badan otonom NU, GP Ansor dengan Barisan Ansor Serbaguna (Banser)-nya menjadi alat perjuangan yang efektif bagi NU dan bangsa Indonesia dalam membendung dan menghadapi Partai Komunis Indonesia (PKI) dalam Peristiwa G-30S pada 1965. Hingga kini, GP Ansor tetap menjadi salah satu badan otonom NU yang bergerak di bidang kepemudaan.


Penulis: Aru Lego Triono
Editor: Muhammad Faizin



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Fragmen Lainnya

Terpopuler Fragmen

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×