Home Nasional Khutbah Warta Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Nikah/Keluarga Video Obituari Tokoh Hikmah Arsip

Pengertian Muktamar NU, Biaya, Kriteria Pemimpin, dan Cara Pemilihan Menurut KH Wahab Chasbullah 

Pengertian Muktamar NU, Biaya, Kriteria Pemimpin, dan Cara Pemilihan Menurut KH Wahab Chasbullah 
KH Abdul Wahab Chasbullah. (Foto: dok. NU Online)
KH Abdul Wahab Chasbullah. (Foto: dok. NU Online)

KH Abdul Wahab Chasbullah adalah salah seorang pendiri dan penggerak Nahdlatul Ulama. Dalam catatan KH Saifuddin Zuhri, dialah di antara para kiai membawa NU dari surau ke surau pada masa penjajahan Belanda.


Sebagai seorang pendiri sebuah organisasi, Kiai Wahab memahami betul tata cara berorganisasi dan menjalankannya secara detail yang dikemukakan dalam tulisan pada majalah Swara Nahdlatoel Oelama.

 

Di antara yang dijelaskan Kiai Wahab adalah muktamar NU dan tata caranya yang terdokumentasi pada majalah Swara Nahdlatoel Oelama Nomor 2 tahun ke-4, tanpa tanggal dan tanpa tahun. 


Menurut dia, secara bahasa, muktamar itu sama dengan syura dan kongres. “Tiga ucapan ini maksud jadi satu (berkumpul orang banyak untuk merembuk apa pun),” tulisnya.


Adapun asal dalilnya= asasnya umat Islam teristimewa ulamanya lantas memerlukan mengadakan kongres yaitu firman Allah dalam Al-Qur’an wa syawirhum fil amri. Lebih jelas lagi di dalam firman Allah pada Surat Syura: waalladziina istajaabuu lirabbihim wa-aqaamuu alshshalaata wa-amruhum syuuraa baynahum wamimmaa razaqnaahum yunfiquuna. 


Dari firman Allah tersebut, wamimmaa razaqnaahum yunfiquuna, menurut Kiai Wahab nyata sekali bahwa biaya muktamar itu mesti dari kedermawanan umat Islam. Memang, mengangkat agama itu mesti dengan tenaga dan harta benda. 


Hal ini sesuai dengan firman Allah wa jaahadu bi amwalikum wa anfusikum dan firman Allah alladzina yu’minuna bilghaybi wa yuqimunash shalata wa mimma razaqnaahum yunfiqun. 


Sementara orang-orang atau penyelenggara muktamar harus dilihat dalam kemampuannya dalam menguasai ilmu fiqih. Kiai Wahab menegaskan: 


Barangsiapa yang punya menjadi vorester akan dia dengan sebab memandang atas dia punya kepandaian dalam ilmu fiqih, maka baiklah bagi dia dan pengikutnya. Dan barangsiapa kaumnya menjadikan vorester akan dia dengan sebab memandang barang yang lain kefaqihannya, maka menjadi rusak bagi dia dan kaumnya.”


Maka jika dalam sebuah muktamar, ada lebih dari satu orang yang menguasai ilmu fiqih, maka peserta muktamar hendaknya memilih para ahli fiqih itu berdasarkan suara terbanyak. 


Menurut Kiai Wahab ketentuan tersebut berdasarkan hadits Nabi Muhammad SAW tentang sawadil a’dham. Akan tetapi jika suara terbanyak tidak jatuh pada ahli fikih, maka muktamar itu tidak dimenangkan. Hal ini berdasarkan firman Allah: wa lā tattabi' ahwā`allażīna lā ya'lamụn dan firman Allah wa in tuthi aktsara man fil ardhi yudhilluuka ‘an sabilillahi. 


Sementara untuk mengetahui suara terbanyak dalam pemilihan sebuah muktamar, menurut Kiai Wahab, ada tiga cara. Pertama, dengan mengangkat tangan. Kedua, bersuara dengan menyebut nama yang terpilih. Ketiga, setem belit atau pemilihan secara tertutup. 


Menurut Kiai Wahab, pemilihan dengan cara yang nomor 3 merupakan terbaik dibanding dengan dua sebelumnya. 


Penulis: Abdullah Alawi

Editor: Fathoni Ahmad



Terkait

Fragmen Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya