Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Dubes RI untuk Tunisia Ziarahi Zawiyah Imam Abul Hasan al-Syadzili

Dubes RI untuk Tunisia Ziarahi Zawiyah Imam Abul Hasan al-Syadzili
“Inti dari ajaran Imam Abul Hasan al-Syadzili adalah cinta. Yaitu cinta pada Tuhan, Rasulullah SAW, dan pada akhirnya cinta pada sesama."
“Inti dari ajaran Imam Abul Hasan al-Syadzili adalah cinta. Yaitu cinta pada Tuhan, Rasulullah SAW, dan pada akhirnya cinta pada sesama."

Tunisia, NU Online

Imam Abul Hasan al-Syadzili adalah wali tersohor, imam para pengikut tarekat sufi, al-Syadziliah. Di Indonesia sendiri, para pengikut tarekat sufi jumlahnya sangat besar, khususnya di lingkungan Nahdlatul Ulama. Zuhairi Misrawi, Duta Besar RI untuk Tunisia, melakukan ziarah ke zawiyah Imam Abul Hasan al-Syadzili di kota Tunis.


“Zawiyah Imam Abul Hasan al-Syadzili merupakan tempat historis, menandai perjalanan spiritual tokoh sufi besar itu. Di kota Tunis inilah, ia mendalami perjalanan spiritualnya, sehingga ia menjadi wali besar bagi umat Islam seantero dunia. Sebab itu, saya hari ini melakukan ziarah ke zawiyah Imam Abul Hasan al-Syadzili, menyelami petualangan spiritual sosok sufi besar abad ke-12 itu,” ujar sosok lulusan Universitas al-Azhar, Kairo, Mesir ini.


Ia menambahkan, jasa Imam Abul Hasan al-Syadzili sangatlah besar bagi umat Islam di Tanah Air, karena mampu membangun keberagamaan yang di dalamnya membangun spiritualitas, yang pada akhirnya membentuk moderasi dalam beragama. Karena itu, umat Islam pada masa sekarang sangat beruntung karena melalui tarekat al-Syadziliah, keberagaman kalangan Sunni penuh dengan ajaran cinta.


“Inti dari ajaran Imam Abul Hasan al-Syadzili adalah cinta. Yaitu cinta pada Tuhan, Rasulullah SAW, dan pada akhirnya cinta pada sesama. Semua itu dilakukan dengan senantiasa mengasah hati melalui zikir dan muhasabah,” kata Zuhairi, lulusan Pesantren al-Amien, Prenduan, Sumenep, Madura.


Duta Besar RI untuk Tunisia yang akrab dipanggil Gus Mis itu diterima oleh para ulama dan syekh dari tarekat Syadziliah Tunisia dengan ramah. Selain itu, ia juga mengikuti kegiatan zikir bersama para ulama dan syekh dari tarekat Syadziliah, termasuk di dalamnya membaca Hizib Bahr dan Hizib Nashr.


“Saya sungguh senang, karena bisa mengikuti zikir bersama ulama dan syekh tarekat Syadziliah. Momen spiritual yang sangat luar biasa. Saya mencanangkan perlu kiranya dijajaki ‘diplomasi spiritual’ melalui kegiatan simposium untuk mengenang perjalanan spiritual dan warisan pemikiran Imam Abul Hasan al-Syadzili,” pungkasnya.


Kontributor: Nata Sutisna

Editor: Alhafiz Kurniawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Internasional Lainnya

Terpopuler Internasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×