Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Begini Caranya Hindari GERD saat Lebaran

Begini Caranya Hindari GERD saat Lebaran
Ilustrasi GERD atau asam lambung. (Foto: Emily Frost)
Ilustrasi GERD atau asam lambung. (Foto: Emily Frost)

Jakarta, NU Online
Hidangan saat Lebaran sangat identik dengan makanan bersantan dan berlemak seperti opor ayam, rendang, maupun gulai daging. Hal ini cukup membuat penderita gangguan saluran pencernaan khawatir untuk mengonsumsi hidangan tersebut.


Terkait hal itu, pengurus Lembaga Kesehatan Pengurus Besar Kesehatan Nahdlatul Ulama (LK PBNU) dr Syifa Mustika mengatakan bahwa penderita gangguan saluran pencernaan seperti Maag atau Gastritis maupun GERD (gastroesophageal reflux disease) masih dapat mengonsumsi hidangan Lebaran. Kendati demikian, penderita GERD harus membatasi jumlahnya.


“Masih boleh mengonsumsi. Tapi, jangan berlebihan,” kata dr Syifa dalam keterangan yang diterima NU Online, Selasa (3/5/2022).


Selain itu, lanjut dr Syifa, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan bagi penderita GERD bersantap menu Lebaran.


Pertama, memenuhi kebutuhan cairan. Minum air putih secara cukup dapat membantu kinerja organ tubuh dengan baik. “Air putih supaya kerja organ tubuh kita tetap baik walaupun kita menyantap beragam makanan,” terang Dokter Spesialis Penyakit Dalam Gastroenterohepatologi itu.


Kedua, kata dr Syifa, memenuhi kebutuhan serat dengan mengonsumsi buah dan sayuran. Ketiga, memperhatikan komposisi makanan yang dikonsumsi.


Lebih lanjut, Ketua Satgas Covid-19 NU Malang Raya itu menjelaskan, komposisi dalam porsi makan yang dikonsumsi penderita gangguan saluran pencernaan haruslah memenuhi kebutuhan karbohidrat dan protein.


“Harus tetap ada karbohidrat, proteinnya juga supaya tercukupi gizinya,” papar dokter yang juga praktik di Rumah Sakit Lavalette, Kota Malang tersebut.


Keempat, menghindari konsumsi makanan yang dapat memicu asam lambung naik. “Misalnya kita miks soda, sirup kue kering, makanan berlemak, perut kita jadi kacau kerja pencernaannya. Berdampak diare atau maagnya kambuh,” tegas dr Syifa.


Selain keempat cara di tersebut, ia juga mengimbau untuk senantiasa membawa obat sebagai antisipasi saat asam lambung tak terhindarkan.


“Jangan lupa kalau punya gangguan pencernaan obatnya tetap dibawa. Sehingga kalau sewaktu-waktu ada keluhan, obatnya sudah siap,” jelas penulis buku Kupas Tuntas Vaksinasi Covid-19 tersebut.


“Kalau nggak bawa obat, bisa ke apotek terdekat untuk mencari obat-obat yang dijual untuk mengurangi gangguan pencernaan. Kalau sakit berlanjut, maka harus segera periksa ke dokter,” pungkas dr Syifa.


Kontributor: Nuriel Shiami Indiraphasa
Ediotr: Musthofa Asrori



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Kesehatan Lainnya

Terpopuler Kesehatan

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×