Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

3 Dosa Besar dalam Dunia Pendidikan Dampak Kemajuan Teknologi

3 Dosa Besar dalam Dunia Pendidikan Dampak Kemajuan Teknologi
Ilustrasi: Perundungan menjadi salah satu dampak dan dosa besar dalam bidang pendidikan karena kemajuan teknologi.
Ilustrasi: Perundungan menjadi salah satu dampak dan dosa besar dalam bidang pendidikan karena kemajuan teknologi.

Grobogan, NU Online

Anggota Lembaga Pendidikan (LP) Ma'arif  Nahdlatul Ulama Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Esti Purnawinarni menjelaskan tiga dosa besar dalam dunia pendidikan sebagai dampak kemajuan teknologi dan harus dihindari.


"Ada tiga dosa besar dalam dunia pendidikan dampak dari kemajuan teknologi digital dalam bidang pendidikan. Pertama, perundungan; kedua, kekerasan seksual; dan ketiga. intoleransi," jelasnya saat mengisi acara 'Literasi Digital Sarana Belajar Generasi Z' di Pondok Pesantren As-Salam Grobogan, Jawa Tengah, Senin (15/8/2022).


Menurutnya, tiga dosa besar ini sudah marak terjadi di lingkungan pendidikan. Ketiga dosa ini semakin berpotensi terjadi dan hampir semua kasus terjadi dengan pemicu utamanya media sosial.


Di media sosial seseorang bebas komentar dan meniru gaya hidup individu dari berbagai latar belakang, sehingga peran orang tua dan guru sebagai pengontrol agar tidak kebablasan sangat penting. "Kita sama-sama prihatin, banyak sekali kejadian bullying dan kekerasan seksual melalui digital," imbuh Esti.


Dikatakan, terbaru ada seorang bocah umur 11 tahun di Tasikmalaya meninggal dunia akibat depresi di-bully setubuhi kucing. Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) mengidentifikasi pelaku berjumlah empat orang.


"Beberapa kasus membuat kita harus mencari formula agar tidak terjadi dampak negatif. Tujuan pendidikan adalah pembentukan manusia mampu," tegasnya.


Baginya, karena generasi muda saat ini adalah penduduk digital. Pendidikan harus jadi kendali generasi digital agar tidak melenceng. Pendidikan memiliki peran penting dalam laju teknologi ini.


Pemerintah mengeluarkan kebijakan untuk dapat mengarahkan kemajuan teknologi, pendidikan merdeka, profil pelajar pancasila dan peningkatan relevansi pendidikan.


"Generasi saat ini tidak bisa lepas dari internet. Ini kalau tidak ada yang memantau dan mendampingi maka bisa bahaya. Pendidikan akhlak harus diajarkan dengan contoh langsung," ungkap Esti.


Hal serupa disampaikan anggota Komisi D DPRD Grobogan Mansata Indah Maratona. Menurutnya ciri khas generasi saat ini  tidak bisa lepas dari hanphone. 


Google jadi rujukan dalam setiap kegiatan, terbiasa dengan teknologi, dari bangun tidur hingga tidur lagi. Kemajuan teknologi menghapus jarak, waktu, tembok, hampir tidak bisa dibedakan antara komentar seorang profesor dengan komentar anak lulusan sekolah dasar.


Guru perlu mengajarkan kepada siswanya untuk tidak hanya membaca di internet, tapi mampu menyaring dan mengambil manfaat.


"Generasi muda saat ini lebih mudah menyerap ilmu lewat internet, guru harus tanggap akan perubahan teknologi agar bisa mengimbangi perkembangan anak," tandasnya.


Kontributor: Syarif Abdurrahman
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×