Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Abu Mudi: Indahnya Menghormati Perbedaan Awal Ramadhan

Abu Mudi: Indahnya Menghormati Perbedaan Awal Ramadhan

Banda Aceh, NU Online
Dalam forum pengajian tauhid, tasawuf dan fiqih (tastafi), Jumat (6/6), Assyeikh H. Hasanoel Bashry HG  atau yang akrab dikenal Abu MUDI menyinggung persoalan penentuan awal Ramadhan.
<>
Ia membahasnya saat menjawab pertanyaan salah seorang peserta pengajian yang digelar bulanan di Mesjid Baiturrahman Banda Aceh itu. Menurutnya, kewajiban memulai puasa Ramadhan harus dengan terlebih dahulu mencermati awal bulan Ramadhan.

“Hukum wajibnya berpuasa adalah disebabkan masuknya bulan Ramadhan, sedangkan masuknya bulan Ramadhan adalah berdasarkan rukyah-nya bulan, bukan dengan hisab,” ujarnya.

Abu menjelaskan, ketika seseorang melihat terbitnya bulan sabit di ufuk barat saat itu baginya wajib berpuasa. Apabila orang yang melihat ini menyampaikannya kepada orang lain maka terhadap orang yang mempercayainya juga wajib berpuasa esok harinya. Tapi, kata Abu, seseorang tidak wajib mempercayai kesaksian tersebut.

Dia juga mengatakan, “Bila seorang yang melihat (hilal) itu memberikan informasi kepada pihak Kementrian Agama dan dipersaksikan orang yang adil itu, maka jika Menteri Agama mengumumkan masuknya bulan Ramadhan maka menjadi wajib berpuasa bagi semua masyarakat Indonesia sekalipun di ujung Aceh belum nampak bulan.”

“Jikapun ada yang melihat bulan sebelum pengumuman pemerintah maka orang itu wajib berpuasa dan alangkah indahnya kita saling menghormati ketika yang lain tidak mengikutinya. Karena semuanya benar. Begitu juga sebaliknya,” imbuh Abu.

Seperti yang terjadi selama ini, masyarakat kerap bingung setiap menjalang awal bulan Ramadhan. Perbedaan (khilafiyah) penentuan oleh sebagian masyarakat kadang berbuntut polemik tajam.

Pengajian tastafi diawali dengan pembacaan kitab Sirus Salikin dan selanjutnya diberikan kesempatan kepada jamaah untuk mengajukan pertanyaan secara langsung kepada Abu MUDI.

Pengajian ini juga disiarkan langsung oleh beberapa stasiun Radio di antaranya RRI Pro 1 Banda Aceh, 97,7 FM, Radio Seranada Meureudu FM, Radio Yadara Jeunieb, Radio Mutiara FM, RadioMega Phon FM Sigli.

Panitia berencana untuk menyiarkan pengajian ini melalui radio streaming agar pengajian ini juga dapat diikuti tak hanya warga Aceh tapi juga masyarakat luar negeri. Direncanakan, pengajian ini akan disiarkan melalui website www.radio.mudimesra.com. (Da’u Nii/Mahbib)



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×