Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Dakwah Islam Aswaja An-Nahdliyah di Dunia Maya Perlu Dimaksimalkan

Dakwah Islam Aswaja An-Nahdliyah di Dunia Maya Perlu Dimaksimalkan
Ketua PBNU Savic Ali pada acara Silaturahim-Konsolidasi Penulis NU/Pesantren yang dihelat oleh Lembaga Ta'lif wan-Nasyr (LTN) PBNU di Surakarta, Jawa Tengah, Senin-Rabu (5-7/12/2022). (Foto: Istimewa)
Ketua PBNU Savic Ali pada acara Silaturahim-Konsolidasi Penulis NU/Pesantren yang dihelat oleh Lembaga Ta'lif wan-Nasyr (LTN) PBNU di Surakarta, Jawa Tengah, Senin-Rabu (5-7/12/2022). (Foto: Istimewa)

Surakarta, NU Online 
Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Savic Ali mengatakan, mayoritas umat Muslim di Indonesia adalah warga NU (Nahdliyin). Hanya saja, di dunia maya atau media sosial tidak tampak sebagaimana hasil survei dan hasil penelitian melalui kanal Islam. Oleh karena itu, perlu dakwah di medsos perlu dimaksimalkan.


Pernyataan ini disampaikan pada acara Silaturahim-Konsolidasi Penulis NU/Pesantren yang dihelat oleh Lembaga Ta'lif wan-Nasyr (LTN) PBNU di Surakarta, Jawa Tengah, Senin-Rabu (5-7/12/2022).


“Pembacanya cukup banyak. Konten-konten di kanal YouTube-nya diisi oleh beberapa tokoh-tokoh tertentu. Subscriber-nya ratusan ribu. Tidak hanya 1 atau 2 tokoh saja, setiap tokoh subscribe-nya sampai 600-an lebih. Sedangkan Instagram mereka, diikuti oleh dua jutaan lebih,” ujarnya saat menyampaikan fakta.


Berangkat dari fenomena ini, lanjut dia, meningkatnya gerakan kelompok Salafi Wahabi di media daring, menjadi tantangan dan wajib disikapi secara serius dengan membangun strategi agar situasinya tidak berlarut-larut.


“Syiar Islam Ahlussunnah wal Jamaah An-Nahdliyah tak hanya dilakukan dari panggung ke panggung. Melainkan gerakan media di masing-masing daerah harus masif, sehingga dijadikan referensi dan rujukan oleh umat Islam,” pintanya.


Menurut kacamatanya, dunia maya akan memberikan banyak perubahan. Tak hanya di bidang dakwah saja, tetapi dunia bisnis semakin meningkat. Berbeda dengan media cetak, yang keberadaannya mulai berat sebelah.


Oleh karenanya, Savic Ali meyakini bahwa kiai-kiai muda NU melek internet. Tak hanya itu, ia mengajak kepada seluruh pengurus LTNNU di semua tingkatan untuk mencari strategi guna mempopulerkan ulama-ulama NU di dunia maya.


“Pengajian KH Ahmad Baharuddin Nursalim atau Gus Baha dihandle oleh tim kecil. Keistiqamahan mereka dalam membuat konten, dapat mengantarkan beliau disukai oleh orang-orang Salafi Wahabi dan seluruh umat Islam di Indonesia,” ungkapnya.


Kepopuleran Gus Baha, kata dia, karena memberikan pengajian kitab Al-Hikam dan Tafsir. Ia tidak total lagi mengisi hadits, fiqih yang ada di dalam kitab kuning dan masih nyambung dengan kelompok Salafi-Wahabi.


“Saya kira banyak ulama dan ribuan pesantren yang belum dipopulerkan di media maya. Kami berharap kegiatan ini menghasilkan rumusan, strategi, dan tindakan-tindakan yang bisa menjawab tantangan masa depan,” harapnya.


Kontributor: Firdausi
Editor: Musthofa Asrori



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×