Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Kasus Perundungan Anak Masih Jadi PR Besar Bangsa Indonesia

Kasus Perundungan Anak Masih Jadi PR Besar Bangsa Indonesia
Kasus Perundungan Anak Masih Jadi PR Besar Bangsa Indonesia
Kasus Perundungan Anak Masih Jadi PR Besar Bangsa Indonesia

Jakarta, NU Online
Hari Anak Nasional diperingati pada setiap tanggal 23 Juli. Peringatan Hari Anak menjadi momentum pengingat bagi seluruh masyarakat akan perlindungan serta pemenuhan hak anak.


Sayangnya, peringatan Hari Anak tahun ini mendapatkan kado pahit. Publik baru-baru ini dikejutkan dengan kasus miris yang menimpa bocah asal Tasikmalaya, Jawa Barat. Anak usia 11 tahun itu dinyatakan meninggal dunia dalam perawatan di rumah sakit RSUD Singaparna Medika Citrautama (SMC) Tasikmalaya usai mengalami depresi berat.


Korban depresi setelah mendapat perundungan dari teman-temannya. Korban dipaksa untuk melakukan perbuatan tidak senonoh pada seekor kucing yang direkam dan disebarkan luaskan ke media sosial oleh temannya.


Kasus tersebut turut menambah daftar panjang catatan kasus perundungan ekstrem oleh rekan sebaya pada kelompok anak.


Menanggapi hal tersebut, Dosen Fakultas Psikologi Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia), Maryam Alatas mengatakan bahwa kasus perundungan pada anak di Tasikmalaya sangat memilukan. Ia juga menilai bahwa kejadian perundungan anak masih menjadi PR besar bangsa Indonesia.  


“Perlu lebih digiatkan tentang edukasi mengenai apa itu perundungan, efek dan cara pencegahannya. Ini menjadi PR kita bersama,” kata Maryam kepada NU Online, Sabtu (23/7/2022).


Ia menjelaskan, anak-anak merupakan kelompok yang tidak hanya membutuhkan makanan secara fisik, tetapi juga makanan untuk batin. Memberikan perhatian dan kasih sayang yang optimal dan tepat untuk anak dinilainya sebagai kunci untuk membentuk pribadi yang baik pada anak.


“Buat anak merasa nyaman untuk menceritakan apapun, sehingga orangtua bisa segera tahu jika ada potensi-potensi negatif yg dialami anak, ini sebagai tindakan preventif,” ungkapnya.


Maryam juga melihat upaya pencegahan tindak perundungan pada anak perlu ditekankan dari lingkup keluarga. Pasalnya, perundungan memiliki efek domino yang utamanya dapat membahayakan tahapan tumbuh kembang anak.


“Anak mengalami trauma. Ini akan berpengaruh terhadap prestasi sekolah, hubungan sosial, anak menjadi tidak percaya diri, dan konsep diri negatif,” jabar Kepala Unit Pelayanan dan Pengembangan Psikologi (UP3) Unusia itu.


Untuk itu, ia mengimbau kepada orang tua agar rutin membuka ruang dialog dengan anak mulai dari pembahasan hal terkecil.


“Memahami apa yang dirasakan anak dan tidak menyalahkan dan lihat bagaimana kondisi anak. Jika dibutuhkan segera akses layanan profesional seperti psikolog,” terang Maryam.


Kontributor: Nuriel Shiami Indiraphasa
Editor: Muhammad Faizin



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×