Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Orang-orang Istimewa yang Bisa Beri Syafaat di Hari Kiamat

Orang-orang Istimewa yang Bisa Beri Syafaat di Hari Kiamat
Rais Syuriah PCNU Garut, KH R Amin Muhyidin Maolani, saat memberikan mauidzah hasanah di acara Haul Syekh Abdul Qodir Jailani. (Foto: Dok. PP As-Sa’adah)
Rais Syuriah PCNU Garut, KH R Amin Muhyidin Maolani, saat memberikan mauidzah hasanah di acara Haul Syekh Abdul Qodir Jailani. (Foto: Dok. PP As-Sa’adah)
Garut, NU Online
Di hari kiamat, kaum muslimin akan mengalami kesulitan menghadapi pertanggungjawaban amal semasa hidup di dunia. Namun, atas izin Allah kesulitan yang dialami mereka kelak mendapat pertolongan melalui syafa’atul ‘udzma (syafaat terbesar) dari Rasulullah SAW. Disebut syafaat terbesar karena ada ‘syafaat kecil’ yang bisa diberikan oleh orang-orang istimewa di hadapan Allah Swt.

Demikian disampaikan Rais Syuriah PCNU Kabupaten Garut, KH R Amin Muhyidin Maolani, saat mengisi ceramah dalam peringatan haul ke-879 Syekh Abdul Qodir Jailani yang digelar di Pesantren As-Sa’adah, Limbangan, Garut, Jawa Barat, Ahad (15/12).

“Dengan adanya kegiatan haul Syekh Abdul Qodir Jailani ini kita semua berharap bisa mendapatkan syafaat di yaumil qiyamah nanti,” kata Pengasuh Pesantren As-Sa’adah Limbangan itu.

Kiai Mimin, sapaan akrabnya, menyampaikan bahwa Imam Ibnu Majah meriwayatkan sebuah hadits dari Sayyidina Utsman bin Affan yang menjelaskan tiga kelompok yang bisa memberikan syafaat di hari akhir, yaitu para nabi, para ulama, dan para syuhada.

“Semua nabi bisa memberikan syafaat pada umatnya termasuk Nabi Muhammad. Bahkan, syafaat paling agung atau syafa’atul ‘udzma adalah syafaatnya Nabi Muhammad,” tambahnya.

Syafaat ulama
Selanjutnya, kata Kiai Mimin, adalah syafaat para ulama dan para syuhada yang bisa diberikan kepada umat atau jamaahnya sesuai dengan kadar, maqam, dan martabatnya yang diberikan oleh Allah Swt. Sebagaimana diterangkan dalam hadits lain bahwa ada ada beberapa kelompok yang bisa memberikan syafaat sesuai kadar dan kemampuannya sehingga bisa membawa orang lain masuk surga.

“Ada sebagian kelompok yang diberikan kemampuan oleh Allah untuk bisa memberikan syafaat kepada banyak orang tanpa melihat suku bangsa,” ungkapnya.

Level berikutnya, tambah dia, ada orang yang diberikan kemampuan oleh Allah untuk bisa memberikan syafaat hanya kepada satu suku bangsa tertentu, seperti suku Sunda, suku Jawa, atau suku bangsa lainnya dan ada juga orang yang bisa memberikan syafaat hanya kepada kelompok tertentu saja.

“Mudah-mudahan Hadratus Syekh KH Hasyim Asy’ari termasuk orang yang bisa memberikan syafaatnya kepada kita warga Nahdliyin,” harapnya diaminkan hadirin.

Kiai Mimin berpesan kepada ribuan jamaah yang hadir untuk selalu istiqamah dalam organisasi Nahdlatul Ulama. Harapannya, bisa menjadi wasilah hidup selamat di dunia dan akhirat karena NU didirikan oleh para wali dan ulama serta punya silsilah keilmuwan yang jelas dan tersambung sampai Rasulullah.

Syafaat khusus
“Kelompok terakhir adalah orang yang diberikan kemampuan oleh Allah untuk memberi syafaat hanya kepada satu orang saja, seperti suami yang sholeh bisa memberikan syafaat kepada istrinya, atau bisa juga sebaliknya,” terangnya.

Dalam kegiatan Haul Syaikh Abdul Qodir yang digelar di Pesantren As-Sa’adah untuk kedelapan kalinya itu, Kiai Mimin juga berpesan kepada para jamaah untuk terus mencintai para wali, khususnya Syekh Abdul Qodir Jailani. Di antara ungkapan cinta tersebut adalah ikut terlibat dalam kegiatan haul karena mencintai para wali bisa jadi tanda bukti cinta kita kepada risalah nabi.

“Dengan mencintai risalah nabi gambaran kita cinta kepada Kanjeng Nabi, dengan mencintai Kanjeng Nabi jadi gambaran kita mencintai Allah Swt,” imbuhnya.

Sebaliknya, kata dia, jika kita tidak mengadakan acara haul ini dikhawatirkan akan menjadi gambaran kita tidak mencintai para wali,  risalah nabi, dzatnya Kanjeng Nabi dan pada akhirnya tidak mencintai Allah Swt.

Kontributor: Aiz Luthfi
Editor: Musthofa Asrori
 


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×