Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

PCINU Inggris: Ada Pola Serangan Propaganda Komputasional ke NU

PCINU Inggris: Ada Pola Serangan Propaganda Komputasional ke NU
Ilustrasi: Para influencer NU harus mengerti bagaimana bersikap dan melakukan respons adanya propaganda komputasional
Ilustrasi: Para influencer NU harus mengerti bagaimana bersikap dan melakukan respons adanya propaganda komputasional

Jakarta, NU Online 
Sekretaris Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Inggris Raya, Munawir Aziz, mengatakan ada pola serangan di platform digital dengan skema computational propaganda (propaganda komputasional).


Propaganda komputasional adalah propaganda yang disiapkan dengan sistem komputasi, baik melalui bot, akun yang terkoordinasi, maupun buzzer. Skema ini, kata Munawir, terlihat dari pergerakan percakapan media sosial yang termonitor, sekaligus delegitimasi terhadap tokoh-tokoh kunci dan pendakwah NU.


“Jadi, saya bersama teman-teman di Inggris membangun platform untuk memonitor pergerakan percakapan media sosial. Kami membangun semacam media monitoring untuk data crawling sekaligus analisis. Ada pola yang terlihat terkait serangan terhadap tokoh-tokoh Nahdliyin dalam beberapa level,” ungkapnya dalam rilis yang diterima NU Online, Kamis (3/2/2022).


Munawir Aziz merupakan jurnalis dan peneliti yang saat ini sedang mendalami digital diplomacy (diplomasi digital). Ia juga awardee (penerima) LPDP Santri untuk program PhD. Menurut Munawir, temuan ini harus menjadi alert (peringatan), karenanya perlu disikapi secara tepat.


“Kami melakukan monitoring sejak Desember 2021 lalu, tepat beberapa pekan sebelum Muktamar ke-34 NU. Memang masih butuh waktu untuk penyempurnaan infrastruktur digitalnya serta untuk mengelola data yang lebih besar. Tapi, terlihat ada pola bahwa serangan computational propaganda terhadap tokoh-tokoh NU,” ungkapnya.


Tim monitoring ini, kata Munawir, dibantu data arsitek, data saintis, dan beberapa ahli di bidang kebijakan publik.


Ia menyampaikan bahwa ketika Muktamar NU di Lampung, KH Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya) mendapat serangan terkait isu antek Yahudi dan gerakan zionis. “Serangan terhadap Gus Yahya dilancarkan pihak luar NU. Waktu itu juga ada isu terkait pencopotan pejabat di Kemenag untuk mempengaruhi publik, tapi tidak berhasil,” tuturnya.


Ketika Muktamar ke-34 NU, Munawir bersama tim PCINU UK melakukan monitoring untuk khidmah terhadap forum muktamar. “Kami waktu itu untuk khidmah, karena tidak bisa pulang ke Indonesia karena peraturan di Inggris yang ketat terkait protokol kesehatan. Selain itu, sebagai antisipasi agar di media sosial, tidak ada yang memecah NU dari luar,” jelasnya.


Hasil monitoring ini, lanjut dia, sudah disampaikan kepada beberapa pihak, terutama para decision maker (pengambil kebijakan) di NU untuk bahan analisis.


Pasca-Muktamar, serangan berlanjut terhadap pendakwah Gus Miftah dan kemudian Menteri Agama Gus Yaqut Cholil Qoumas.


“Intinya, ada pola yang menggeser dari voice ke noise. Jadi, dari percakapan yang strategis dan urgen, digeser ke keributan, jadinya noise. Gus Miftah mengkritik pendakwah yang mengharamkan wayang, tapi kemudian keributan dibikin untuk mendeligitimasi Gus Miftah,” ungkap Munawir.


“Begitu juga dengan kasus aturan Toa, perbincangan dibelokkan ke pembahasan azan dan gonggongan anjing. Ini menggeser voice ke noise. Jadi, subtansinya dilupakan. Nah, yang diributkan justru kebisingannya,” tukas pria asal Pati ini.


Detail melihat peta 
Munawir menekankan, para influencer NU harus mengerti bagaimana bersikap dan melakukan respons. “Kita harus melihat peta secara detail dengan lapisan-lapisan propaganda ini. Tapi, intinya para tokoh NU ya jangan sampai kehilangan koordinasi, dan terus saling menguatkan,” imbuhnya.


Di sisi lain, kata Munawir, konsolidasi jamaah dan jam’iyah juga penting untuk diteruskan, serta penguatan sosial ekonomi dan juga teknokrasi untuk leadership dan kelembagaan.


“Ini tantangan untuk kita semua, kader-kader santri,” tandas jebolan Pesantren Raudlatul Ulum Guyangan, Trangkil, Pati, Jawa Tengah ini.


Pewarta: Kendi Setiawan
Editor: Musthofa Asrori



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×