Home Nasional Warta Esai Khutbah Daerah Cerpen Fragmen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Keislaman Internasional English Tafsir Risalah Redaksi Opini Hikmah Video Nikah/Keluarga Obituari Tokoh Hikmah Arsip Ramadhan Kesehatan Lainnya

PCNU Banyuwangi Serahkan Aset Tanah kepada PBNU untuk Dibangun Rumah Sakit

PCNU Banyuwangi Serahkan Aset Tanah kepada PBNU untuk Dibangun Rumah Sakit
Penyerahan aset tanah PCNU Banyuwangi yang diterima langsung oleh Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf. (Foto: NU Online/Suwitno)
Penyerahan aset tanah PCNU Banyuwangi yang diterima langsung oleh Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf. (Foto: NU Online/Suwitno)

Jakarta, NU Online

Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Banyuwangi KH Ali Makki Zaini menyerahkan aset tanah seluas 18.650 m² yang berada di tengah kota Banyuwangi kepada Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Tanah tersebut diserahkan untuk pembangunan rumah sakit NU. Penyerahan aset tanah itu diterima langsung oleh Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf.


“Kami serahkan kepada PBNU. Tidak hanya aset tanahnya, tetapi kami berharap Ketua Umum PBNU sekaligus meneruskan pembangunan rumah sakitnya,” kata Gus Makki, sapaan akrabnya, kepada NU Online di Kantor PBNU Jalan Kramat Raya 164 Jakarta.


Mulanya, tanah tersebut berupa kebun mangga. Saat ini, sudah rata dengan tanah dan sudah dipagari dan siap dibangun rumah sakit. “Tinggal pembangunannya saja. Dan tadi Gus Yahya Ketum sudah menyanggupi kami pasrahi untuk tindak lanjut seterusnya,” katanya.


“Tadi Gus Yahya sudah menunjuk wakil ketua umum untuk menindaklanjuti soal rumah sakit yang ada di Banyuwangi,” lanjutnya.


Gus Makki menjelaskan bahwa rumah sakit NU yang akan dibangun ini bukanlah yang pertama di Banyuwangi. Sebelumnya, PCNU Banyuwangi juga sudah memiliki rumah sakit atas inisiasi KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur). Namun, posisinya cukup jauh dari pusat kota karena berada di bagian selatan Banyuwangi.


“Sebelumnya punya yang pertama kali buka idenya Almarhum Gus Dur. Tapi itu jauh di selatan. Kalau ini persis di tengah kota Banyuwangi,” kata Pengasuh Pondok Pesantren Bahrul Hidayah, Parijatah, Srono, Banyuwangi, Jawa Timur itu.


Gus Makki menegaskan pihaknya akan mengelola rumah sakit tersebut secara profesional dengan arahan PBNU. “Dan akan kita kelola seprofesional mungkin. Semua berada di bawah arahan kendali dari PBNU,” pungkasnya.


Gus Yahya menerima penyerahan aset tanah tersebut. Ia berterima kasih atas penyerahan aset tanah itu dan berharap dapat segera menindaklanjutinya. “Terima kasih kepada PCNU Banyuwangi. Mudah-mudahan kita bisa segera tindak lanjuti,” ujarnya.


Selain menyerahkan aset tanah tersebut, kehadirannya ke PBNU dalam rangka memenuhi panggilan PBNU atas peristiwa yang terjadi di PCNU Banyuwangi terkait politik praktis. Dalam kesempatan tersebut, ia menjelaskan hal yang terjadi secara lisan dan tulisan.


Pewarta: Syakir NF

Editor: Fathoni Ahmad



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×