IMG-LOGO
Trending Now:
Pustaka

Mengenal Matan al-Ajurumiyah, Kitab Gramatika Arab Sepanjang Masa

Selasa 24 Maret 2020 19:30 WIB
Mengenal Matan al-Ajurumiyah, Kitab Gramatika Arab Sepanjang Masa
Gambar kitab "ad-Durrah an-Nahwiyah" salah satu syarah kitab "Matan al-Ajurumiyah"

Kitab al-Ajurumiyah adalah kitab dasar gramatika Arab atau sering kita sebut dengan ilmu nahwu. Kitab ini cukup tipis tapi isi dan faedahnya besar sekali. Penulisnya adalah al-Imam ash-Shanhaji. Nama lengkapnya adalah Abu ‘Abdillah Muhammad bin Muhammad bin Daud ash-Shanhâji. Lahir di Fez, Maroko pada tahun 672 H dan wafat pada 723 H. Konon, menurut Ibn al-Hâj, ash-Shanhâji lahir di tahun wafatnya Imam Ibnu Malik (Syekh ash-Shanhâji, Matn al-Ajurumiyah, Tahqîq: Hâyif an-Nabhân, Kuwait, 1431 – 2010, hal. 13).

 

Santri-santri di Indonesia akan mempelajari kitab ini dalam pembelajaran ilmu nahwu dasar. Mengapa demikian? Sebab, selain bahasa dan susunan redaksinya yang mudah dipahami, kitab al-Ajurumiyah juga disajikan dengan pemahaman yang tidak berbelit-belit, tidak ada perbedaan pendapat, langsung kepada inti pembahasan, yaitu kaidah dan contoh. Matn Al-Ajurumiyah diawali dengan Bab Kalam dan diakhiri dengan Bab Mahfudhât al-Asmâ`.

 

Yang demikian dapat kita lihat langsung dalam kitab al-Ajurumiyah, berikut di antara contoh materi yang disajikan sang pengarang:

 

باب المَصدَرِ

المصدر: هو الاسم المنصوب الذي يجيءُ ثالثا في تصريفِ الفعل، نحو: ضربَ يَضرِبُ ضَرْبَاً. وهو قسمان: لَفظِيٌّ ومَعنَوِيٌّ فإنْ وافَقَ لفظُهُ لفظَ فِعلِهِ فهو لفظيٌّ، نحو: قَتَلتُهُ قَتْلا. واِنْ وافَقَ معنى فعلِهِ دون لفظِهِ فهو معنويٌّ، نحو: جلستُ قُعوداً، وقُمتُ وقوفاً، وما أشبه ذلك.

 

Terjemahan: Bab Mashdar. Mashdar adalah isim yang di-nashab-kan yang ada pada posisi ketiga dalam tashrif fi’il. Contonya adalah: (ضربَ يَضرِبُ ضَرْبَاً). Mashdar terbagi dua, yaitu (1) lafdhi dan (2) ma’nawi. Mashdar. Jika lafaz mashdarnya sama dengan lafaz fi’ilnya maka itu dinamakan mashdar lafdhi. Contohnya: قَتَلْتُهُ قَتْلًا (aku benar-benar membunuhnya). Sedang jika yang sama maknanya saja tetapi lafadznya tidak sama, maka itu disebut mashdar ma’nawi. Contohnya: جَلَسْتُ قُعُودًا، وقمت وُقُوفًا (aku benar-benar duduk, dan aku benar-benar berdiri), dan sebagainya. (Syekh ash-Shanhâji, Matn al-Ajurumiyah, Dar el-Shamî’i, 1419H, hal. 18).

 

Tidak diketahui secara detail apakah Syekh ash-Shanhaji memberi judul kitab ini atau tidak. Namun, sudah masyhur kita menyebutnya dengan menisbatkan matan ini kepada beliau, yaitu Matn al-Ajurûmi atau Matn al-Jurûmiyah.

 

Perihal penamaan kitab ini, Hâyif an-Nabhân, pemilik sebuah majalah yang bernama al-Muqtathaf, menyebut dalam kitab Jurumiyah yang ia tahqiq (sunting), bahwa nama kitab al-Ajurûmi ini adalah serapan dari bahasa Inggris, yaitu grammar (tata bahasa). (Syekh ash-Shanhâji, Matn al-Ajurumiyah, Tahqîq: Hâyif an-Nabhân, Kuwait, 1431 – 2010, hal. 16)

 

As-Suyûthi menyebutkan bahwa kitab ini disusun menggunakan metode Kûfiyyîn (mazhab Kufah). Ciri-cirinya: ia menggunakan lafadz khafadh, bukan jarr. Kemudian, Menurut ar-Râ’i, Syekh ash-Shanhaji menuliskan kitab ini di hadapan Ka’bah. (Jalaluddin as-Suyûthi, Bugya al-Wi’âh fî Thabaqât al-Lughawiyîn wa an-Nuhâh, tahqîq: Muhammad Abu al-Fadl Ibrahim, Lebanon: al-Maktabah al-‘Asriyyah, juz. 1, hal. 238).

 

Yang disebutkan as-Suyûthi di atas senada dengan penuturan Sayyid Ahmad Zaini Dahlan dalam kitab Mukhtashâr Jiddan yang merupakan syarah atas kitab al-Ajurumiyah, “Syekh ash-Shanhaji menulis kitab ini di hadapan Ka’bah, kemudian beliau lemparkan kitab ini ke lautan, jikalau kitab ini dibuat atas dasar keikhlasan dan mengharap ridha Allah subhanahu wata’ala maka ia tidak akan basah. Dan yang terjadi memang demikian, dan para santri hingga saat ini dapat menikmati isi kitab al-Ajurumiyah (Sayyid Ahmad Zaini Dahlan, Mukhtasar Jiddan, hal. 27).

 

 

Kitab tipis ini tidak luput dari pujian para ulama. Ibnu Ya’lâ menyebutkan, kitab ini adalah sebuah mukaddimah yang diberkahi dari karangan ilmu nahwu, ia memliki sasaran yang dekat, mudah dihafal dan dipahami, serta memiliki banyak manfaat bagi para pemula. Ash-Shanhâji mengarangnya dengan ditulis oleh anaknya, Abi Muhammad, kemudian ia pun mengambil banyak manfaat dari kitab itu, begitu pula dengan semua orang yang membacanya (Syekh ash-Shanhâji, Matn al-Ajurumiyah, Tahqîq: Hâyif an-Nabhân, Kuwait, 1431 – 2010, hal. 17).

 

Tentunya semua kitab dalam cabang ilmu apa pun memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dan sanjungan para ulama mengenai kitab ini banyak sekali, sebagian telah disebutkan di atas. Namun, sepanjang yang kami rasakan, kekurangan kitab ini ialah terlalu ringkasnya pembahasan dan sedikitnya variasi contoh, yang mengakibatkan para pelajar terpaku pada contoh itu-itu saja. Namun, hal ini dapat dimaklumi karena kitab ini ialah jenis kitab matn yang memang ditujukan kepada para pemula.

 

Metode Syekh ash-Shanhaji dalam menulis kitab ini dapat disimpulkan dengan beberapa poin ringkas. Pertama,ia memulai setiap bab biasanya dengan menuliskan definisinya. Kedua, melakukan pengklasifikasian dalam bab-babnya, kemudian menyebutkan jenis-jenisnya. Ketiga, menyebutkan contoh-contoh pada setiap bagian-bagian yang ia sebutkan. Keempat, menyebutkan pendapat yang kuat menurutnya tanpa terikat dengan salah satu mazhab dalam ilmu nahwu, dan tanpa menukil langsung dari suatu kitab ataupun imam tertentu. Kelima, tidak menyebutkan sama sekali mukaddimah dan tujuan ditulisnya kitab ini. Keenam, tidak menyebutkan sama sekali dalil-dalil berupa syair maupun uraian secara gramatikal bahasa Arab. Ketujuh, menjelaskan pembahasan dengan ringkas. Kedelapan, tidak mencantumkan bab-bab tertentu, dengan maksud meringkas isi kitab.

 

Banyak para ulama yang mengembangkan kitab ini dengan memberi penjelasan (syarah), atau meng-i’rab-nya, maupun menjadikannya syair. Jumlah syarah kitab al-Ajurumiyah mencapai lebih dari seratus. Di antara beberapa kitab syarahnya ialah Mukhtashar Jiddan karya Sayyid Amad Zaini Dahlan, ad-Durrah an-Nahwiyah fî Syarh al-Ajurûmiyah karya Abu Ya’la, ad-Durrah al-Bahiyah ‘ala Muqaddimah al-Ajurûmiyah karya Muhammad bin ‘Umar bin ‘Abdul Qâdir, al-‘Asymâwi ‘ala Matn al-Ajurûmiyah karya al-‘Asymâwi.

 

Adapun ulasan dalam bentuk i’rab (menunjukkan kedudukan per kata dalam tata bahasa pada suatu kalimat, red), di antaranya adalah I’râb al-Ajurûmiyah karya Khalid bin Abdullah al-Azhari dan al-Fawâid as-Saniyah fî I’râb Amtsilah al-Ajurumiyah karya Najmuddin bin Muhammad bin Yahya al-Halabi. Dalam bentuk syair atau nadham, kitab al-Ajurûmiyah ini juga melahirkan karya lain di antaranya adalah Nadhm al-‘Imrîthî karya Syekh al-‘Imrîthî dan ad-Durrah al-Burhâniyah fî Nadhm al-Ajurûmiyah karya Burhanuddin Ibrahim al-Kurdi.

 

Hingga saat ini, belum ada yang dapat menggeser posisi penting Matn al-Ajurûmiyah di kalangan pelajar pemula dalam mempelajari gramatika Arab. Tentunya ini merupakan suatu keberkahan dari penulis, dan doa-doa para ulama, serta seluruh orang yang mempelajarinya. Wallahu a’lam.

 

 

Amien Nurhakim, mahasantri Pesantren Luhur Ilmu Hadis Darussunnah.

.

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG