Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

KH Abbas Muin: NU Perlu Revitalisiasai Pesantren Salaf

KH Abbas Muin: NU Perlu Revitalisiasai Pesantren Salaf
Jakarta, NU Online
Upaya Departemen Agama (Depag) yang berusaha mengganti kurikulum pondok pesantren salaf yang mengembangkan kurikulum tradisional dinilai tidak tepat. Depag menganggap kurikulum pesantren tradisional sebagai kurikulum yang “semaunya sendiri” dan tidak standar.

Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Abbas Muin menyatakan, pesantren dan madrasah salaf harus tetap dipertahankan dengan kekhasan silabus dan kurikulumnya, termasuk juga metode pengajarannya.<>

“Sistem pendidikan yang dikembangkan para ulama salaf di pesantren tradisional tidak benar kalau dianggap tidak berstandar, standar mana dulu. Sistem pesantren jelas dikembangkan berdasarkan filsafat pendidikan yang ada di pesantren itu sendiri, setidaknya sebagaimana yang dirumuskan dalam kitab Ta’limul Muta’alim. Jadi jelas rujukannnya dan juga jelas arahnya,’ kata Abbas kepada NU Online di Jakarta, Kamis (23/12) lalu.

Walaupun pesantren jenis ini dianggap tradisional, namun pesantren jenis itu terbukti di samping melahirkan banyak intelektual dan juga dengan sendirinya yang paling bisa diandalkan dalam melahirkan ulama. Sampai saat ini para ulama besar Indonesia alumni pesantren salaf atau tradisional ini.

“Kalau pesantren tradisional dihapuskan, sementara pendidikan modern belum mampu melahirkan ulama secara memadai, maka Indonesia akan mengalami kekeringan ulama. Kalaupun ada nanti hanya keluaran Timur Tengah, sementara alumni Timur Tengah kalau tidak memahami sistem keagamaan yang berlaku di sini juga tidak akan bisa mengambil peran maksimal,” katanya.

Menurutnya, untuk menyelamatkan keberlangsungan pesantren salaf ini kalangan pesantren  tidak perlu mengikuti arahan Depag yang berusaha menghapusnya. Sebaliknya, NU sebagai organisasi kalangan pesantren harus mampu menghidupkannya kembali .

"Tradisi pengajaran maupun pilihan kitab yang dikaji di pesantren perlu dipertahankan. NU perlu merevitalisasi tradisi pesantren salaf," demikian Abbas. (mdz)


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Warta Lainnya

Terpopuler Warta

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×