Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Zawawi Imron: Bendera Partai Jangan Lebih Tinggi dari Merah-Putih

Zawawi Imron: Bendera Partai Jangan Lebih Tinggi dari Merah-Putih
Jombang, NU Online
D Zawawi Imron, ulama dan budayawan kondang asal Madura mengingatkan pentingnya membangkitkan kembali budaya warga negara Indonesia. Ciri budaya warga negara adalah rasional dan legowo alias berani menerima kekalahan.

“Berbeda memang keharusan demokrasi, kelegowoan kita ditantang dan nasionalisme kita juga ditantang,” katanya dalam Dialog dan Taushiyah Perdamaian Warga NU yang diselenggarakan oleh Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Jombang di Gedung Panti Sosial Bina Remaja (PSBR) Jombang, Jawa Timur, Selasa (8/7) kemarin,<> seperti dilaporkan kontributor NU Online Yusuf Suharto.

Sikap legowo itu, misalnya ditunjukkan oleh seorang calon Gubernur di Jawa Tengah yang kalah dan meminta pendukungnya untuk tenang. Zawawi berpesan, jangan sampai politik menjadi panglima yang diposisikan lebih tinggi dari pada persatuan bangsa dan simbol bendera merah putih.

“Jangan sampai bendera partai lebih besar dari merah putih, berbeda dianggap musuh,” katanya. “Mari kobarkan merah putih, sebagai tanda cinta tanah air.”

Penyair Si Celurit Emas itu mengigatkan pentingnya mengelola hati. Karena dari hatilah kejelekan dan kebaikan bersumber. Disitirlah hadits Nabi Muhammad SAW yang menyatakan bahwa di dalam tubuh manusia ada segumpal daging yang kalau ia baik, maka baik pula seluruh jasad, ingatlah ia adalah hati.

Diingatkan pula oleh Zawawi, bahwa ajining diri saka lathi yang jika diterjemahkan kurang lebih bermakna: kehormatan itu dilihat dari ucapan.

Dia juga mengingatkan warisan tradisi Jawa Islam yang misalnya tercermin dalam ungkapan Raden Ngabehi Ronggowarsito, Pujangga murid KH, Hasan Besari Pesantren Tegalsari Ponorogo yang masih keturunan Hamengku Buwono

Beja- bejane wong lali, luwih bejo wongkang eling lan waspodo yang artinya sebaik- baik orang yang lupa lebih beruntung dan selamat orang yang ingat dan waspada."

“Waspada itu artinya tidak bertindak berlandas hawa nafsu dan orang yang ingat itu adalah orang yang tidak gila dalam tindakannya,” katanya dalam forum yang dihadiri warga Nahdliyin dan segenap masyarakat Jombang. (nam)


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Warta Lainnya

Terpopuler Warta

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×