Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Jaga Keaslian, Kader PMII Jombang Produksi Hand Sanitizer secara Mandiri

Jaga Keaslian, Kader PMII Jombang Produksi Hand Sanitizer secara Mandiri
Dua kader PMII Jombang, Jawa Timur yang memproduksi hand sanitizer sendiri. (Foto: Istimewa)
Dua kader PMII Jombang, Jawa Timur yang memproduksi hand sanitizer sendiri. (Foto: Istimewa)

Jombang, NU Online

Di tengah kebutuhan hand sanitizer atau gel pembersih tangan yang semakin meningkat akibat wabah Corona Virus Disease (Covid-19), kreativitas dan inisiatif beberapa kader Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) di Kabupaten Jombang, Jawa Timur ini patut ditiru. Mereka memproduksi  barang yang saat ini sudah mulai langka di pasaran tersebut.

 

Mereka adalah kader PMII Rayon Fakultas Ilmu Kesehatan (FIK) Umar Tamim Universitas Pesantren Tinggi Darul Ulum (Unipdu) Peterongan Jombang. Sejumlah alat produksi dipersiapkannya sejak beberapa waktu terakhir dan mampu menghasilkan hingga 50 botol berukuran 30 ml.

 

"Kita menghindari oknum yang (mungkin) berbuat curang. Jadi agar lebih aman dan karena latar belakang kita sebagai orang kesehatan tidak mungkin kita menyepelekan efek samping ke depannya. Jadi kita buat sendiri," kata Ketua PMII Rayon FIK Umar Tamim, Ahmad Ya'kub kepada BI, Ahad (5/4).

 

Ia menegaskan, kader-kader PMII yang saat ini menempuh perkuliahan di fakultas kesehatan tentu sudah cukup mengerti akan alat dan takarannya saat proses produksi. Dalam praktik proses pembuatannya, dirinya mencampurkan etanol 85%, rizerolnya 1,45%, dan hidrogen perovidenya 0,01 25%. Kemudian dituangkan menggunakan kom yang steril. Begitu juga alat pengaduknya juga steril dan memakai hendzscun.

 

"Terus kita memasukkannya ke dalam botol menggunakan spuet 10 cc untuk menjaga agar cairannya juga steril," jelas dia.

 

Setelah dikemas dengan rapi, imbuhnya, Kader-kader PMII tersebut kemudian menjualnya. Tidak hanya kepada kalangan PMII, akan tetapi juga kalangan umum. Sementara sebagian dari hasil penjualannya akan dimasukkan kas lembaga atau organisasi untuk menunjang pelaksanaan program Rayon PMII FIK Umar Tamim ke depan.

 

"Untuk semua kalangan masyarakat tidak hanya untuk PMII saja, untuk saat ini memang promosinya melalui grup-grup PMII, teman-teman PMII yang lain, tapi tidak menutup kemungkinan ke yang lain. Soalnya kita sudah dapat pelanggan dari masyarakat umum," tuturnya.

 

Ia mengaku, banyak kalangan yang ternyata minat membeli hasil kreativitasnya itu, baik dari kader PMII sendiri ataupun kalangan di luar PMII. Bahkan, proses produksi kembali harus dilakukan, mengingat pesanan dari masyarakat kian meningkat.

 

"Sementara memang baru 50 botol. Tapi pesenan sudah semakin banyak untuk ukuran 30 ml dan 1 liter," ucapnya.

 

Pewarta: Syamsul Arifin

Editor: Muhammad Faizi



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×