Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

KH Muharror Ali Blora Ingatkan Santri Ikut Andil dalam Perubahan Zaman

KH Muharror Ali Blora Ingatkan Santri Ikut Andil dalam Perubahan Zaman
Pengasuh Pesantren Khozinatul Ulum Blora Jawa Tengah, KH Muharror Ali saat memberikan sambutan dalam acara Madrasah Literasi Digital AISNU Raja Kumbang yang bertempat di pesantren asuhannya, Jumat (13/1/2023). (Foto: Dok Panitia)
Pengasuh Pesantren Khozinatul Ulum Blora Jawa Tengah, KH Muharror Ali saat memberikan sambutan dalam acara Madrasah Literasi Digital AISNU Raja Kumbang yang bertempat di pesantren asuhannya, Jumat (13/1/2023). (Foto: Dok Panitia)

Blora, NU Online
Perkembangan zaman yang begitu pesat seperti saat ini menyebabkan semua pihak harus mampu beradaptasi agar bisa terus eksis di tengah-tengah masyarakat. Hal itu juga berlaku bagi kalangan pesantren. Dalam menghadapi perkembangan zaman ke arah serba digital ini, santri diharapkan bisa turut andil dalam mengawal perubahan zaman.


Hal ini sebagaimana yang disampaikan oleh Pengasuh Pesantren Khozinatul Ulum Blora, Jawa Tengah KH Muharror Ali.


"Di era yang serba modern ini, semuanya sudah serba praktis. Saya pernah mendapat kiriman file PDF dari anak saya yang berisi Qiraah Asyroh, yang harusnya berjilid-jilid itu, ternyata bisa terkumpul dalam satu file PDF saja, sangat praktis dan mudah untuk dipelajari," ungkapnya, Jumat (13/1/2023).


"Ini menandakan bahwa era digital sudah berkembang sangat pesat, maka santri sudah seharusnya ikut andil dalam perubahan zaman ini," tambahnya saat membuka acara Madrasah Literasi Digital Arus Informasi Santri Nusantara (AISNU) Regional Muria Raya: Blora, Jepara, Pati, Kudus, Rembang dan Grobogan (Raja Kumbang).


Atas dasar itu, Kiai Muharror sangat mengapresiasi kegiatan Madrasah Literasi Digital yang diselenggarakan oleh AISNU Raja Kumbang yang bertempat di pesantren asuhannya ini.


"Saya sangat mengapresiasi AISNU Raja Kumbang ini. Maka dari itu, Madrasah Literasi Digital yang diinisiasi oleh AISNU Raja Kumbang ini menjadi sangat penting. Jangan sampai orang lain sudah ‘tinggal landas’, tapi kita malah ‘tertinggal di landasan’," ujarnya.


"Selain itu dakwah digital menjadi salah satu ikhtiar untuk menanggulangi maraknya berita bohong," imbuhnya.


Sarana silaturahim dan kolaborasi

Sementara itu, Koordinator Daerah (Korda) AISNU Raja Kumbang M Iqbal Arrosyid menjelaskan bahwa kegiatan Madrasah Literasi Digital ini merupakan rangkaian acara dalam rangka kopi darat (kopdar) pertama AISNU Raja Kumbang.


"Madrasah Literasi Digital ini adalah titik ke-7, setelah sebelumnya terlaksana dalam rangkaian acara Pra-Kopdarnas ke-6 AIS Nusantara. MLD merupakan salah satu program dari AIS Nusantara untuk mempererat tali silaturahim dan kolaborasi antar santri dan lintas pondok pesantren," jelas Iqbal, sapaan akrabnya.


"Harapannya setelah kopdar ini, nantinya media dari tiap pesantren bisa lebih baik lagi dalam segi pengelolaannya. Sehingga bisa menunjukkan bahwa santri juga bisa berkiprah melalui media digital," pungkasnya. 


Kontributor: Ahmad Hanan
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×