Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Santri Dipulangkan, Pesantren Gedongan Cirebon Siarkan Langsung Pengajian

Santri Dipulangkan, Pesantren Gedongan Cirebon Siarkan Langsung Pengajian
Ilustrasi pengajian online.
Ilustrasi pengajian online.
Cirebon, NU Online
Para kiai Pondok Pesantren Gedongan memutuskan untuk memulangkan santri-santrinya di tengah wabah pandemi Covid-19 ini.

"Kebijakan Pesantren Gedongan sesuai rapat masyayikh semua santri dipulangkan," ujar KH Aghuts Muhaimin, salah satu Pengasuh Pesantren Gedongan, Jumat (10/4).

Namun, ada juga santri yang tidak pulang karena beberapa pertimbangan, seperti zona merah dan khadim kiai. "Kecuali ada beberapa santri tidak diperkenankan pulang atas pertimbangan daerah zona merah dan para khodim kiai," ujarnya.

Mengingat hal tersebut, maka pengajian pun disiarkan secara langsung melalui internet. Hal itu agar para santri, baik yang di pondok maupun yang tengah pulang di rumah masing-masing, dapat turut menyimak pengajian. Pengajian daring berlangsung sejak Sabtu (4/4/2020) lalu melalui media sosial Facebook.

"Sementara pengajian dilakukan streaming agar semua santri baik dirumah maupun yang masih dipondok bisa mengikuti pengajian," ujarnya.

Artinya, bagi santri yg tidak pulang, masih bisa mengikuti pengajian secara langsung di pondok. Bahkan, lanjutnya, pengajian pasaran (yang digelar khusus pada bulan Ramadhan) sudah dimulai.

"Dalam pelaksanaan tetap memperhatikan protokoler kesehatan," kata Wakil Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Cirebon itu.

Sementara itu, bagi santri yang pulang, ia mengimbau kepada mereka agar tetap memperhatikan keselamatan jiwanya. Artinya, mereka harus patuh pada kebijakan pemerintah untuk tetap tinggal dirumah dengan pengawasan orangtua masing-masing.

Kepala Madrasah Aliyah Al-Shighor itu juga mengimbau kepada para guru agar dapat melakukan pembelajaran sekolah secaea daring.

"Karena berdasarkan surat edaran baik kemenag maupun dinas pendidikan, murid belajar di rumah, maka pihak sekolah mengimbau pada dewan guru untuk melaksanakan pembelajaran sistem online atau daring dengan metodologi kiranya having fun," ujarnya.

Kiai Aghuts menyampaikan bahwa pemulangan santri dilakukan hingga Juni mendatang sesuai dengan ketetapan pemerintah mengenai kondisi darurat. "Sampai dengan sesuai surat edaran pemerintah tentang kondisi darurat, awal Juni," pungkasnya.

Sebelumnya, Pondok Pesantren Gedongan juga menunda Haul KH Muhammad Said Ke-89 yang sedianya digelar pada Sabtu (18/4) nanti. Keputusan tersebut diambil atas kesepakatan para kiai dan ditetapkan oleh Sesepuh Pesantren Gedongan KH Abu Bakar Muhtarom pada Jumat (27/3).

Pewarta: Syakir NF
Editor: Fathoni Ahmad


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×