Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Soal Banjir, PMII Jabar Minta Pemda Perbaiki Tanggul dan Hijaukan Lingkungan

Soal Banjir, PMII Jabar Minta Pemda Perbaiki Tanggul dan Hijaukan Lingkungan
Ketua Umum Pengurus Koordinator Cabang (PKC) PMII Jawa Barat, Fachrurizal meminta pemerintah daerah Jabar untuk mengecek ulang tanggul-tanggul serta melakukan penghijauan lingkungan di seluruh kabupaten/kota terkait dengan bencana banjir, Rabu (1/1) lalu. (Foto: Zaini)
Ketua Umum Pengurus Koordinator Cabang (PKC) PMII Jawa Barat, Fachrurizal meminta pemerintah daerah Jabar untuk mengecek ulang tanggul-tanggul serta melakukan penghijauan lingkungan di seluruh kabupaten/kota terkait dengan bencana banjir, Rabu (1/1) lalu. (Foto: Zaini)
Bandung, NU Online
Banjir yang melanda sejumlah daerah di Jawa Barat (Jabar) Rabu (1/1) lalu menjadi perhatian khusus organisasi kemahasiswaan Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Jabar. PMII Jabar meminta pemerintah daerah Jabar untuk mengecek ulang tanggul-tanggul serta penghijauan lingkungan di seluruh kabupaten/kota. 

Ketua Umum Pengurus Koordinator Cabang (PKC) PMII Jawa Barat, Fachrurizal mengatakan, bencana yang terjadi di sejumlah kota/kabupaten di Jabar perlu direspons serius dan penuh tanggung jawab oleh pemangku kebijakan. 

Menurut dia, bencana alam tidak mungkin datang jika masyarakat maupun pemerintah telah melakukan upaya-upaya pencegahan seperti memperkuat peranan tanggul dan melakukan penghijauan lingkungan di seluruh titik rawan banjir. 

"Dari dulu kita selalu kerepotan menghadapi bencana. Coba cek itu tanggul-tanggul, waduk-waduk, saluran pembuangan air, sungai-sungai, hutan-hutan, jalan-jalan, rumah-rumah, bangunan-bangunan lain. Masalah sampah, teknologi kebencanaan, sistem pencegahan bencana dan lain-lain bagaimana? Bagus atau tidak? Belum lagi masyarakat perlu pendidikan tanggap bencana juga. Masa kita baru perhatian pas kejadian, masalah ini (bencana) kan gak berdiri sendiri," ujarnya kepada NU Online, Jumat (3/1). 

Ia mengatakan, banjir yang hampir setiap tahun terjadi di Jabar disebabkan oleh banyak hal, diantaranya tidak ada komitmen yang kuat dari pemerintah untuk memperbaiki lingkungan. Selama ini, masih banyak tanggul-tanggul yang bermasalah termasuk sampah yang dibuang secara semrawut. 

“Insyaallah kami sebagai mahasiswa segera melakukan konsolidasi dan pengorganisasian dalam rangka penggalangan bantuan, baik berupa penggalangan dana, pakaian layak, makanan jadi, obat-obatan, tim trauma healing mahasiswa, dan lain-lain,” katanya. 
 
Sebelumnya, Humas Polda Jawa Barat menyebut banjir dan longsor di Provinsi Jawa Barat telah menelan 7 korban jiwa, 4 korban hilang, dan 15 orang luka-luka. Secara umum, bencana di Jabar kemarin terdiri dari 40 titik banjir, 40 titik longsor, satu titik jalan amblas, dua titik pergerakan tanah, dan dua titik pohon tumbang. 

Selain itu, dampak bencana alam banjir dan longsor di Jabar mengakibatkan 4.000 unit rumah terendam dan sekitar 300 unit rumah rusak. Titik-titik banjir terdapat di Kabupaten Indramayu, Kota Cimahi, Kota Sukabumi, Kabupaten Purwakarta, Kabupaten Subang, Kabupaten Karawang, serta Kota dan Kabupaten Bogor. Jumlah korban jiwa akibat banjir paling menonjol berada di Kabupaten Bogor.

Kontributor: Abdul Rahman Ahdori
Editor: Muchlishon


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×