Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Universitas Islam Jember Santuni Panti Asuhan Terdampak Covid-19

Universitas Islam Jember Santuni Panti Asuhan Terdampak Covid-19
Suasana saat wakil UIJ (Jasuli) menyerahkan santunan untuk Panti Asuhan Attafakur 2, Sumbersari, Jember, Selasa (12/5). (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Suasana saat wakil UIJ (Jasuli) menyerahkan santunan untuk Panti Asuhan Attafakur 2, Sumbersari, Jember, Selasa (12/5). (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Jember, NU Online
Dampak ekonomi yang ditimbulkan Covid-19 bukan cuma menghantam masyarakat kelas menengah ke bawah, tapi juga menghunjam persoalan di lembaga sosial seperti panti asuhan. Pasalnya, donatur dan simpatisan panti asuhan juga terimbas dampak Covid-19.

Kondisi itulah yang mendorong Universitas Islam Jember (UIJ) untuk memberikan santunan kepada Panti Asuhan Attafakkur 2, Jalan S Parman, Kecamatan Sumbersari, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Selasa (12/5).

Santunan tersebut diserahkan Jasuli mewakili Rektor UIJ, H Abdul Hadi, di asrama 2 Attafakur. Menurut Jasuli, santunan tersebut merupakan bentuk kepedulian UIJ terhadap panti asuhan yang notabene sebagai tempat ‘berteduh’ generasi muda yang kurang mampu.

“Di tengah kesulitan yang melanda negeri ini akibat Covid-19, kami mencoba berbuat sesuatu untuk sesama,” ujar Jasuli  yang juga Dekan Fakultas Tarbiyah UIJ itu.

Wakil Sekretaris GP Ansor Jember tersebut menambahkan, panti asuhan mempunyai peran yang tidak kecil dalam membina generasi muda. Sebab kondisi di panti asuhan tak ubahnya bagai di pesantren, bahkan penghuninya disekolahkan di sekolah formal atas biaya yayasan (panti asuhan).

“Kita tak bisa membayangkan bagaimana kondisi mereka setelah Covid-19 datang. Padahal, semua kebutuhan penghuni ditanggung oleh yayasan,” tambah Jasuli.

Ia menambahkan bahwa UIJ mempunyai tanggungjawab sosial terhadap keberlangsungan panti asuhan. Apalagi panti asuhan dimaksud juga sama-sama mengusung Ahlussunnah wal Jama'ah (Aswaja)  dalam membina anak didik.

“Kami juga ikut peduli. Insyaallah nanti juga ada santunan tahap kedua, ketiga dan seterusnya untuk panti asuhan yang lain,” tambahnya.

Sementara itu, pengasuh Attafakur, Ustadz Muhammad Shaleh menyatakan, dampak Covid-19  betul-betul dirasakan oleh  lembaga yang dipimpinnya. Sebab, di samping terjadi pengurangan donatur, juga dari sisi kualitas donasi juga menurun. Karena itu, penurunan donasi itu disiasati dengan cara menghemat biaya operasional.

“Ya kita hemat semuanya agar beban keuangan tiak terlalu berat. Selain itu, sumbangan dari pengurus juga digenjot untuk menambal kekurangan dana operasional,” ucap Ustdz Shaleh.

Kendati dalam kondisi sulit, namun ia bertekad untuk tetap menghidupkan panti asuhan yang diasuhnya. Sebab, cukup banyak generasi muda yang bergantung di tempat tersebut. Mereka mempunyai semangat belajar yang tinggi meski secara ekonomi tidak mampu. Mereka juga mempunyai cita-cita yang sama dengan yang lain, ingin pintar, ingin  merubah nasib, dan sebagainya.

“Saya yakin di antara mereka kelak ada yang jadi ‘orang’. Kita hanya bisa membimbing dan membantu doa,” pungkasnya.

Pewarta: Aryudi AR
Editor: Ibnu Nawawi
 


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×