Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Humor: Mazhab Shalat Cepat

Humor: Mazhab Shalat Cepat
Ilustrasi humor. (NU Online)
Ilustrasi humor. (NU Online)

Seorang santri anyar, sebut saja Rohman, merasa heran dengan kultur dan budaya di lingkungan pesantren yang baru beberapa hari ini ditinggalinya. Satu hal yang membuat Rohman heran adalah gerakan shalat cepat yang kerap ia lihat di sana.


Suatu ketika, saat sedang mengaji bab tentang shalat, ia mendapat pemahaman baru tentang salah satu rukun shalat yakni tuma'ninah atau diam sejenak. Namun tentu saja, hal ini bertolak belakang dengan fenomena di lingkungan pesantren tempat ia menimba ilmu agama. 


Karena itulah kemudian, di akhir menjelang pengajian bab tentang shalat itu usai, Rohman memberanikan diri untuk bertanya kepada sang kiai perihal shalat yang belakangan ini membuatnya gelisah.


“Punten Pak Kiai, saya mau tanya, shalat yang baik itu yang bagaimana, ya? Shalat dengan gerakan cepat atau berlama-lama? Saya bingung,” tanya Rohman kepada kiai.


Dengan sedikit terhenyak, sang kiai menjawab dengan tutur kata yang lembut nan santun. “Nak Rohman, shalat yang tuma'ninah atau yang lama itu bagus. Mosok ibadah berlama-lama di hadapan Allah tidak betah tapi giliran nongkrong sama teman betah berlama-lama?”


“Lalu bagaimana soal gerakan shalat yang cepat itu, Pak Kiai?” sergah Rohman, kembali bertanya.


“Sahabat sekaligus saudara sepupu Rasulullah, Ibnu Abbas itu, kalau shalat cepat lho, Rohman,” jawab kiai. 


“Kenapa kok beliau (Ibnu Abbas) kalau shalat cepat?” 


“Setan baru siap-siap menggoda, saya sudah selesai shalat,” terang sang kiai, disambut tawa Rohman dan rekan-rekan santri yang lain.


“Karena setan itu jaim (jaga image). Jadi kalau setan mau menggoda itu bersolek dan berdandan dulu. Ternyata ketika mau mengganggu orang shalat, shalatnya sudah selesai,” tambah kiai, kembali membuat santrinya tertawa. 


Dengan sangat berani, Rohman kembali bertanya. Namun pertanyaan ini agak logical fallacy yang mengarah ke ad hominem atau pertanyaan yang langsung menuju pribadi sang kiai. Ia bertanya, “Lalu kalau Pak Kiai sendiri ikut mazhab shalat yang mana?”


“Lah kebetulan saya penganut mazhab shalat cepat. Jadi tidak pernah digoda setan,” kata kiai, seraya terkekeh-kekeh. (Aru Elgete)


*) Cerita ini disadur dari salah satu isi ceramah Gus Baha



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Humor Lainnya

Terpopuler Humor

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×