Home Nasional Warta Esai Khutbah Daerah Cerpen Fragmen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Keislaman Internasional English Tafsir Risalah Redaksi Opini Hikmah Video Nikah/Keluarga Obituari Tokoh Hikmah Arsip Ramadhan Kesehatan Lainnya

Afghanistan Dipimpin Taliban, Masyarakat RI Didorong Tetap Jaga Persatuan

Afghanistan Dipimpin Taliban, Masyarakat RI Didorong Tetap Jaga Persatuan
Wakil Katib Syuriyah PWNU DKI Jakarta, KH Muhammad Taufik Damas. (Foto: dok. istimewa)
Wakil Katib Syuriyah PWNU DKI Jakarta, KH Muhammad Taufik Damas. (Foto: dok. istimewa)

Jakarta, NU Online

Wakil Katib Syuriyah PWNU DKI Jakarta, KH Muhammad Taufik Damas mengatakan dirinya sudah mewanti-wanti semua pihak agar kemenangan Taliban di Afghanistan tidak berdampak negatif ke Indonesia. Masyarakat RI didorong tetap jaga persatuan.


“Kemenangan Taliban ini di media sosial tidak berubah, ada yang pro dan kontra. Saya mewanti-wanti dari awal, jangan sampai kemenangan Taliban ini membuat bangsa Indonesia terpecah,” jelas Kiai Taufik dalam program talkshow di sebuah stasiun televisi, Selasa (24/8).


Kiai Taufik memberikan alasan logis, masalah di Afghanistan adalah urusan negara orang lain. Karena ini urusan luar negeri, bukan urusan utama masyarakat Indonesia. Terpenting bagi Indonesia adalah menjaga pengaruh negatif konflik Taliban akan sampai ke Indonesia. 


“Secara pribadi mengapresiasi sikap Indonesia melalui OKI yang sudah tegas meminta rekonsiliasi di Afghanistan dan melibatkan semua pihak. Rekonsiliasi tidak akan berhasil jika tidak melibatkan kaum perempuan. Artinya, pemerintah Indonesia sangat peduli pada perempuan,” imbuhnya.


Kiai Taufik Damas mengingatkan keraguan masyarakat anti-Taliban berdasarkan pernyataan dari juru bicara Taliban tentang akan memberikan kebebasan kepada perempuan. Di sini pula adalah bukti selama ini Taliban membatasi hak perempuan. 


Kiai Taufik menjelaskan, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) melihat Afghanistan bukan hanya dari kacamata kenegaraan, tapi konflik kemanusiaan yang berkepanjangan. Miris melihat orang yang konflik, tidak tahu berapa tahun lagi mereka bisa membangun negara secara normal.


Garis besarnya, konflik di Afghanistan semua tergantung faksi-faksi yang ada di Afghanistan bagaimana mereka mengkompromikan. Ini sulit, karena mereka sudah puluhan tahun terbiasa dengan angkat senjata. Sejarah mereka itu mudah sekali membunuh orang. 


“Saya melihat masyarakat dunia sudah ke arah positif memandang Islam, kecuali yang tidak terdidik. Afghanistan dan Taliban dilihat bukan sebagai wakil Islam,” ujarnya.


Dikatakannya, masyarakat Islam boleh khawatir perbuatan Taliban ini mendatangkan imbas ke Islam berupa Islamofobia dan khususnya Indonesia sebagai negara berpenduduk Muslim terbesar. Sehingga susah jika ada orang Islam Indonesia ke luar negeri.


Bahkan, beberapa pihak mulai menyeret Nahdlatul Ulama dalam pusaran pro dan kontra terkait kembali berkuasanya Taliban di Afghanistan.

 

"Di media sosial juga ada narasi jika Nahdlatul Ulama mendukung Taliban, yang perlu diluruskan di sini adalah saat itu ada delegasi Taliban datang ke Indonesia untuk belajar Islam Nusantara. Mereka tertarik dengan keberagaman Indonesia, tapi bisa bersatu,” tandas Kiai Taufik.


Pewarta: Syarif Abdurrahman

Editor: Fathoni Ahmad



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×