Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Belum Ada Modal, Bagaimana Jomblo Menyikapi Anjuran Nikah Syawal? 

Belum Ada Modal, Bagaimana Jomblo Menyikapi Anjuran Nikah Syawal? 
Ilustrasi nikah di bulan Syawal.
Ilustrasi nikah di bulan Syawal.

Jakarta, NU Online 

Bulan Syawal merupakan momen disunnahkan untuk menikah bagi umat Muslim. Wajar jika memasuki bulan kesepuluh dalam penanggalan hijriah ini banyak acara walimatul ‘usry (resepsi pernikahan). Anjuran ini berdasarkan hadits riwayat Imam Muslim dan Imam Tirmidzi berikut, 


عن عَائِشَة رَضِيَ اللَّه عَنْهَا قَالَتْ: تَزَوَّجَنِي رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي شَوَّال، وَبَنَى بِي فِي شَوَّال، فَأَيّ نِسَاء رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ أَحْظَى عِنْده مِنِّي؟ قَالَ: وَكَانَتْ عَائِشَة تَسْتَحِبّ أَنْ تُدْخِل نِسَاءَهَا فِي شَوَّال.   


Artinya, "Dari Sayyidah 'Aisyah radliyallâhu 'anha berkata, 'Rasulullah saw menikahiku di bulan Syawal, dan mulai mencampuriku juga di bulan Syawal, maka istri beliau manakah yang kiranya lebih mendapat perhatian besar di sisinya daripada aku?' Salah seorang perawi berkata, 'Dan Aisyah merasa senang jika para wanita menikah di bulan Syawal." (HR. Muslim dan at-Tirmidzi). 


Hanya, bulan Syawal juga bisa dikatakan bulan yang ‘tidak ramah’ bagi para jomblo atau anak muda yang sudah memiliki kebutuhan seksual tapi belum memiliki modal atau biaya cukup untuk mahar dan kebutuhan nafkah keluarga. Lalu bagaimana sikap jomblo yang sedang berada dalam kondisi demikian? 


Untuk diketahui, nikah merupakan salah satu kesunnahan. Hanya saja, sebagaimana dijelaskan dalam artikel NU Online berjudul Tiada Biaya, Pilih Menikah atau Tetap Menjomblo?, bagi mereka yang sudah memiliki kebutuhan seksual tapi belum memiliki biaya seperti untuk mahar dan nafkah, maka anjuran itu tidak berlaku baginya. Syekh Ibnu Qayyim dalam Hâsyiyah al-Bâjûrî (2/92) menjelaskan, 


النكاح مستحب لمن يحتاج إليه بتوقانه للوطء ويجد أهبته، فإن فقد الأهبة لم يستحب له النكاح   


Artinya, “Nikah adalah sunnah (anjuran) bagi orang yang membutuhkannya, seperti karena kebutuhan seksual, di samping ia memiliki kesiapan biaya, seperti biaya mahar dan nafkah. Jika biaya tidak ada, maka menikah tidak disunnahkan baginya.” 


Dari paparan Ibnul Qayyyim di atas dapat dipahami bahwa jika orang sudah memiliki kebutuhan seksual tapi belum memiliki biaya atau sudah memiliki biaya tapi belum ada kebutuhan seksual, maka belum ada anjuran untuk menikah baginya. 


Sebagai saran, bagi anak muda atau jomblo yang sudah memiliki kebutuhan seksual tapi belum memiliki biaya, maka dianjurkan untuk berpuasa agar ia bisa tetap mengendalikan hasrat seksual dalam dirinya sehingga tidak sampai terjerumus dalam pebuatan dosa. Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah berikut, 


يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ، فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ، وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ، وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وجاءٌ   


Artinya, “Wahai para pemuda, siapa saja di antara kalian yang sudah mampu ba’at (menikah), maka menikahlah! Sebab, menikah itu lebih mampu menundukkan (menjaga) pandangan dan memelihara kemaluan. Namun, siapa saja yang tidak mampu, maka sebaiknya ia berpuasa. Sebab, puasa adalah penekan nafsu syahwat baginya,” (HR Muslim). 


Biaya pernikahan sendiri sifatnya relatif. Namun, ulama terdahulu memberikan gambaran, mampu biaya di sini minimal biaya di hari pernikahan, seperti mahar, makanan, pakaian, nafkah pasca-menikah. 


Artinya, urusan biaya ini bisa dikompromikan dengan pihak orang tua perempuan selagi tidak ada yang merasa diberatkan atau menggagalkan perkawinan hanya karena kurangnya mahar, kurangnya biaya sewa gedung, atau dekorasi, misalnya. Hal ini bisa menjadi pertimbangan jika kedua pasangan sudah memasuki usia menikah tapi pihak laki-laki belum memiliki banyak biaya. 


Kontributor: Muhamad Abror
Editor: Syakir NF



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×