Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Berkunjung ke PBNU, Dubes Suriah: Wallahi, Islam Sebenarnya Ada di Indonesia

Berkunjung ke PBNU, Dubes Suriah: Wallahi, Islam Sebenarnya Ada di Indonesia
Duta Besar Suriah untuk Indonesia Abdul Munim Annan saat berkunjung ke PBNU menemui Ketua Umum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf. (Foto: NU Online/Syakir NF)
Duta Besar Suriah untuk Indonesia Abdul Munim Annan saat berkunjung ke PBNU menemui Ketua Umum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf. (Foto: NU Online/Syakir NF)

Jakarta, NU Online

Duta Besar Suriah untuk Indonesia Abdul Munim Annan mengaku bahwa Islam yang sebenarnya ada di Indonesia. Hal itu ia sampaikan kepada istrinya melalui telepon.


"Wallahi Islam sebenarnya itu di Indonesia," kata dia kepada istrinya yang diceritakan langsung kepada KH Yahya Cholil Staquf, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), saat berkunjung ke PBNU di Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, Senin (14/3/2022).


Ia juga mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada NU dan Indonesia atas dukungan penuhnya terhadap stabilitas wilayah Arab.


Munim juga mendukung terhadap promosi wacana Islam Nusantara yang dicetuskan NU. Wacana ini seirama dengan Islam yang diusung Suriah.


Ia sepakat bahwa Islam bukan hanya untuk Arab. Ia menyebut Imam Bukhari dan Imam Muslim yang datang dari Samarkandi. Ia juga menyebut kehadiran Wali Songo di Indonesia menunjukkan hal tersebut.


Dalam kesempatan itu, ia juga menceritakan kondisi terkini di Suriah. Ia memastikan ibu kota Damaskus aman, walaupun beberapa daerah masih belum sepenuhnya aman.


Sementara itu, Gus Yahya menyampaikan bahwa Suriah merupakan tanah yang diberkahi. Sebab, Rasulullah saw mendoakannya secara langsung.


Suriah juga menjadi salah satu kiblat keberislaman ulama Indonesia. Sanad keilmuannya bersambung ke ulama-ulama di sana.


"Ulama NU telah nyaman dengan legasi intelektual. Pelajar Indonesia juga belajar di sana. Ulama Suriah memiliki posisi sangat penting bagi dunia intelektual Islam Indonesia," ujar Gus Yahya.


Gus Yahya juga mengatakan bahwa NU dan Suriah harus tetap menjaga harmoni dan moderasi beragama. "Kita butuh mempromosikan pemahaman agama kita. Kita juga perlu meletakkannya sebagai pandangan internasional," kata dia.


Pewarta: Syakir NF

Editor: Fathoni Ahmad



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×