Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Jelang Idul Adha, Kementan Pastikan Stok Daging Sapi Aman dari PMK

Jelang Idul Adha, Kementan Pastikan Stok Daging Sapi Aman dari PMK
Ilustrasi hewan kurban sapi.
Ilustrasi hewan kurban sapi.

Jakarta, NU Online

Menjelang Idul Adha 2022, Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan sebanyak 42.269 ton daging sapi tersedia untuk konsumsi masyarakat jelang Idul Adha 2022 dan aman dari Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).


“Hari ini saya bersama Dirjen Peternakan dan jajaran Kementerian Pertanian bertanggung jawab akan ketersediaan daging dan produk ternak, turun langsung cek ketersediaan daging kita menghadapi Idul Kurban yang sebentar lagi. Dan, dipastikan stok daging aman dan cukup untuk konsumsi dalam negeri,” kata Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo di Cikupa, Tangerang, Banten, Sabtu (4/6/2022) sebagaimana dilansir dari laman resmi Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian.


“Kita tidak perlu khawatir karena pasokan dari daerah yang masuk zona hijau yakni daerah yang tidak ada kasus PMK sangat cukup untuk kebutuhan kita khususnya untuk Idul Adha,” jelasnya. 


Kementan bersama dengan pemerintah daerah akan terus berupaya melakukan penanganan dan pengendalian terhadah wabah penyakit mulut dan hewan (PMK) yang menjangkit ternak di beberapa daerah. 


Mentan Syahrul menyebut kolaborasi semua pihak sangat diperlukan dalam mencegah penyebaran wabah PMK, seperti pengawasan secara aktif di posko crisis center, mengoptimalkan tenaga medis hewan, dan melakukan pelatihan untuk mengedukasi para penyuluh. 


Pemerintah juga mengawasi hewan ternak dengan memperketat pembatasan lalu lintas ternak, guna mencegah penyebaran wabah PMK. “Kita akan terus jaga dan mantapkan proses distribusi sapi sehingga supply dan demand ternak dapat berjalan lancar. Yang terpenting, daging sapi pun aman dikonsumsi,” tuturnya.


Meskipun sudah ada ketersediaan stok daging bebas PMK, Kementan mengingatkan kepada masyarakat untuk tidak khawatir karena virus PMK tidak menular dan memabahayakan manusia. “PMK saat ini ada dan tidak membahayakan manusia. Kita juga sudah minta fatwa MUI dan sudah keluar. Ini bukti negara hadir untuk mengendalikan agar semua berjalan dengan baik,” tutupnya.


PMK bisa dikendalikan dan tidak bahaya bagi manusia


Pengajar Analisis Risiko Pemasukan Hewan dan Produk Hewan Sekolah Kedokteran Hewan dan Biomedis IPB University, Denny W Lukman mengatakan bahwa Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) bisa dikendalikan secara terukur dan tidak berbahaya bagi kesehatan manusia.


Menurut Denny, berdasarkan jurnal dan literasi yang ada, PMK kali pertama ditemukan 125 tahun yang lalu dan melanda di beberapa negara, sehingga sudah cukup banyak laporan dan kajian ilmiah tentang virus PMK.


“Jadi sebenarnya penyakit ini bisa kita kendalikan dan pencegahannya bisa dilakukan secara terukur,” kata Denny.


Denny menambahkan, beberapa bagian ternak yang aman untuk dikonsumsi adalah produk unggas seperti ayam, bebek dan produk turunnya seperti telur asin, telur pindang, telur pasteurisasi dan tepung telur. Kemudian daging dan jeroan sapi dan produk olahan sapi dan babi produk yang diolah dengan pemanasan (minimum suhu bagian dalam mencapai 70 derajat Celcius minimal selama 30 menit).


“Begitu juga dengan poduk olahan seperti susu pasteurisasi HTST dan ultra-pasteurisasi (extended shelflife), susu sterilisasi atau UHT, susu bubuk (krim, skim, whey), susu kondensasi, susu kental manis, krim susu yang dipasteurisasi HTST, keju cheddar dan keju mozzarella,” katanya.


Kontributor: Suci Amaliyah
Editor: Syakir NF



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×