Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Satgas Covid-19 PBNU: Logistik Vaksin ke Pesantren Masih Terkendala

Satgas Covid-19 PBNU: Logistik Vaksin ke Pesantren Masih Terkendala
Ketua Satgas Covid-19 PBNU, Makky Zamzami. (Foto: dok. istimewa)
Ketua Satgas Covid-19 PBNU, Makky Zamzami. (Foto: dok. istimewa)

Jakarta, NU Online

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Makky Zamzami menuturkan bahwa distribusi logistik vaksin masih menjadi kendala utama bagi banyak pesantren. 


“Kendala utama adalah vaksinnya. Logistik vaksin belum merata dan cenderung kalau ada itu kami tergesa-gesa dan terkadang merumitkan kita,” tutur Makky kepada NU Online, Senin (30/8).


Ia mengatakan bahwa masih ada 224 pesantren atau membutuhkan 120 ribu dosis vaksin pertama untuk pesantren yang belum terakomodasi vaksin beserta pelaksanaan vaksinasinya. Saat ini, vaksinasi yang digencarkan baru menyasar ke 30 pesantren dengan 50 ribu dosis vaksin. Data tersebut merupakan jumlah pesantren yang mendaftar lewat Satgas Covid-19 PBNU.


Kepada pemerintah, Makky mendorong agar segera menggenjot vaksinasi dengan menyediakan dosis vaksin sebanyak-banyaknya, sehingga lebih banyak lagi warga pesantren yang divaksinasi. 


“Sudah sangat jelas pemerintah tidak bisa jalan sendiri melakukan vaksinasi. Dalam hal ini, NU siap mendistribusikan dan berkolaborasi dengan pesantren di setiap wilayah. Sediakan dosisnya, kita akan bergerak. Jadi sangat penting (keterlibatan organisasi masyarakat). Pemerintah tidak akan sanggup sendirian,” katanya. 


Ia berharap kepada pemerintah, melalui Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) agar segera membantu pesantren-pesantren se-Indonesia. Hal ini bertujuan untuk mempercepat vaksinasi dan kekebalan kelompok di pesantren. 


“Jadi ketika dosisnya yang kita ajukan itu sudah turun, langsung kegiatan (vaksinasi) diadakan. Program (vaksinasi pesantren) ini bukan to top buttom tetapi buttom to top. Jadi dari bawah (pesantren) mengajukan. Sekarang malah banyak pesantren yang akhirnya ingin adakan vaksinasi,” jelas dr Makky.  


Data vaksinasi 30 Agustus 2021


Berdasarkan data vaksinasi Covid-19 yang dirilis Kementerian Kesehatan RI, per 30 Agustus 2021 hari ini, vaksinasi dosis pertama telah disuntikkan kepada 62.294.896 orang. Sedangkan orang yang menerima dosis kedua baru mencapai 35.314.460 orang. 


Dari jumlah itu, vaksinasi dosis pertama baru mencapai 29,91 persen atau 30 per 100 penduduk telah menerima suntikan dosis pertama. Sementara dosis kedua baru mencapai 16,96 persen. Persentase itu dihitung dari total target vaksinasi Covid-19 kepada 208.265.720 orang.


Target vaksinasi itu di antaranya menyasar tenaga kesehatan, orang lanjut usia, petugas publik, masyarakat rentan, masyarakat umum, dan remaja usia 12-17 tahun.


Pewarta: Aru Lego Triono

Editor: Fathoni Ahmad



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×