Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Wapres Kiai Ma'ruf: Khittah NU adalah Perbaikan

Wapres Kiai Ma'ruf: Khittah NU adalah Perbaikan
Wapres KH Ma’ruf Amin saat peluncuran dan bedah buku karya Ahmad Baso dan KH Zulfa Mustofa di Hotel Radisson, Bandar Lampung, Rabu (22/12/2021). (Foto: Panitia Muktamar)
Wapres KH Ma’ruf Amin saat peluncuran dan bedah buku karya Ahmad Baso dan KH Zulfa Mustofa di Hotel Radisson, Bandar Lampung, Rabu (22/12/2021). (Foto: Panitia Muktamar)

Bandar Lampung, NU Online
Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin menegaskan bahwa khittah Nahdlatul Ulama adalah perjuangan dalam rangka perbaikan. Hal itu juga yang diperjuangkan para nabi dan ulama.


Khittah Nahdliyah itu khittah islahiyah (perbaikan)," katanya saat peluncuran dan bedah buku Historiografi Khittah dan Politik Nahdlatul Ulama karya Ahmad Baso dan Tuhfatul Qashi wad Dani: Biografi Syekh Nawawi Al-Bantani karya KH Zulfa Mustofa di Hotel Radisson, Bandar Lampung, Rabu (22/12/2021).


Khittah tersebut diilhami dari Nabi Syuaib yang diabadikan dalam Al-Qur'an Surat Hud ayat 88, in uridu illal ishlah, Aku hanya bermaksud (mendatangkan) perbaikan.


Lebih lanjut, Kiai Ma'ruf menjelaskan bahwa khittah memiliki makna berbeda dengan khatwah. Khittah merupakan sesuatu yang permanen, platform sebagai landasan kita berpikir. Sementara khatwah itu langkah-langkah dalam mewujudkan khittah itu.


“Untuk khittah itu terwujud, ada khathawat, langkah-langkah,” ujar Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) itu.


Oleh karena itu, Pendiri NU Hadratussyekh KH Hasyim Asy’ari menyebut organisasi yang didirikannya itu sebagai jam’iyyah ishlahiyyah.


“NU juga gerakan ulama untuk memperbaiki umat, baik aspek keagamaannya maupun  kemasyarakatannya,” tegas ulama asal Tanara Banten itu.


Dengan garis khittah perbaikan itu, maka cara (khatwah) yang harus dilaksanakan adalah langkah perbaikan, bukan langkah mengambil kekuasaan.


“Mengambil kekuasaan bukan khittah kita. Itu urusan Allah, karena Allah yang memberikan kekuasaan pada orang yang dikehendaki,” kata Wapres.


Kiai Ma'ruf juga menegaskan bahwa NU mengedepankan paradigma berpikir moderat dan dinamis. Artinya, mengutip al-Qarafi, dinamis itu tidak statis pada teks-teks saja, statis pada teks kitab saja. NU juga berpegang teguh pada madzhab.


“Ketika tidak relevan, kita i’adatun nadhar (mempertimbangkan ulang pandangan tersebut),” terang Mustasyar PBNU ini.


Semua hal itu, lanjut Kiai Ma'ruf, merupakan warisan Syekh Nawawi al-Bantani yang juga dianut oleh muassis (pendiri) NU.


Hal itu pula yang disampaikan KH Zulfa Mustofa dalam sambutannya menerangkan isi kitab yang ditulisnya. “Jadi, legasi dari Syekh Nawawi selain kitab-kitabnya, adalah murid-muridnya,” kata Katib Syuriyah PBNU itu.


Dalam kesempatan itu, Ketua Panitia Peluncuran Buku Taufik Abdullah berharap akan lahir buku-buku baru yang memberikan peta jalan NU ke depan.


Peluncuran buku ini dihadiri oleh Menteri Ketenagakerjaan Hj Ida Fauziyah, Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) HA Muhaimin Iskandar, Ketua Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumberdaya Manusia (Lakpesdam) PBNU H Rumadi Ahmad.


Pewarta: Syakir NF
Editor: Musthofa Asrori



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×