Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Wapres: Ulama Perempuan Benteng Ajaran yang Merusak

Wapres: Ulama Perempuan Benteng Ajaran yang Merusak
Wakil Presiden Republik Indonesia, KH Ma'ruf Amin. (Foto: Setwapres)
Wakil Presiden Republik Indonesia, KH Ma'ruf Amin. (Foto: Setwapres)

Semarang, NU Online 
Wakil Presiden Republik Indonesia KH Ma'ruf Amin menegaskan bahwa ulama perempuan merupakan benteng dari ajaran-ajaran yang merusak.

 

"Melalui dakwah dan tarbiyah kepada keluarga dan masyarakat, ulama perempuan dapat menjadi benteng pertama terhadap ajaran yang berisiko merusak karakteristik dan warna keislaman Indonesia yang wasathiyah," katanya saat menyampaikan sambutan pada Konferensi Internasional Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II di Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang, Jawa Tengah, Rabu (23/11/2022).


Karakteristik perempuan, menurutnya, dapat menjangkau ruas-ruas yang rentan akan infiltrasi radikalisme, seperti generasi muda dan lingkungan sesama perempuan.


Apalagi dengan meningkatnya penggunaan internet dan media sosial, kelompok yang memang sudah rentan akan makin mudah terpapar hoaks dan ajaran agama yang menyimpang. Di situlah, menurutnya, KUPI dapat semakin memperkuat kiprahnya.


"Saya berharap, melalui KUPI, seluruh ulama perempuan mengambil bagian dalam jihad digital, baik dalam dakwah untuk menangkal konten-konten yang kontraproduktif bagi kemajuan umat, maupun dalam program pemberdayaan masyarakat, khususnya bagi perempuan dan remaja putri," ujarnya.


Tiang negara

Dalam Islam, perempuan adalah tiang negara. Di Indonesia, hal ini bukan sekadar teori, tetapi benar-benar diperjuangkan. Hal itu agar terealisasi melalui tugas-tugas mulia yang dijalankan perempuan di keluarga, maupun dengan mengisi ruang publik, baik di bidang dakwah, pendidikan, bisnis, hingga politik dan pemerintahan.


"Dalam konteks kebangsaan, peran ulama perempuan sangat strategis dalam menjaga dan memelihara paham Ahlussunnah wal Jamaah dengan prinsip tawassuth (moderat), tasamuh (toleran), dan tawazun (seimbang)," ujarnya.


Oleh karena itu, inilah saatnya ulama perempuan memantapkan kontribusinya dalam mewujudkan peradaban umat manusia yang damai, maju secara berkeadilan dan bekelanjutan, serta maslahat bagi alam semesta.


"Saya berharap, melalui penyelenggaraan kongres ini, akan lahir pemikiran-pemikiran ulama perempuan Indonesia untuk mengisi pembangunan, maupun untuk menjawab berbagai isu kemanusiaan melalui aksi dan advokasi gerakan, maupun dalam dukungan formulasi kebijakan publik," pungkas Kiai Ma'ruf.


Pewarta: Syakir NF
Editor: Syamsul Arifin 



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×