Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Warga Cianjur yang Rumahnya Rusak Berat Dapat Bantuan Rp50 Juta dari Pemerintah

Warga Cianjur yang Rumahnya Rusak Berat Dapat Bantuan Rp50 Juta dari Pemerintah
Presiden Joko Widodo menyapa warga terdampak gempa Cianjur yang tinggal di tenda pengungsian. (Foto: Instagram @jokowi)
Presiden Joko Widodo menyapa warga terdampak gempa Cianjur yang tinggal di tenda pengungsian. (Foto: Instagram @jokowi)

Jakarta, NU Online

Presiden Joko Widodo memastikan bahwa pemerintah akan segera memberikan bantuan kepada warga Cianjur yang rumahnya hancur akibat diterjang bencana gempa bumi, pada Senin (21/11/2022) lalu.


Presiden telah menetapkan klasifikasi bantuan yang akan diberikan kepada warga agar bisa membangun kembali rumahnya yang telah hancur.


Bantuan itu terdiri atas Rp50 juta untuk rumah yang mengalami kerusakan berat, Rp25 juta untuk rumah yang mengalami kerusakan sedang, dan Rp10 juta untuk rumah yang mengalami kerusakan ringan.


"Nanti dibantu Rp50 juta yang (kerusakannya) berat, yang sedang Rp25 juta, yang ringan Rp10 juta, ya. Nanti kalau sudah, gempanya sudah tenang, ya, dimulai pembangunan rumah, ya," ucap Kepala Negara saat meninjau lokasi bencana di Cianjur, Selasa (22/11/2022), sebagaimana dikutip NU Online dari situs resmi Presiden RI, Kamis (24/11/2022).


Presiden Jokowi tetap mengingatkan kepada warga Cianjur yang akan mendapatkan bantuan karena rumahnya hancur itu, agar memakai standar-standar bangunan yang antigempa.


"Tetapi yang paling penting adalah pembangunan rumah-rumah yang terkena gempa bumi ini diwajibkan untuk memakai standar-standar bangunan yang antigempa oleh Menteri PUPR," ungkap Kepala Negara.


"Karena tadi disampaikan oleh BMKG bahwa gempa ini adalah gempa 20 tahunan, sehingga pembangunan rumahnya kita arahkan untuk rumah yang anti-gempa," imbuhnya.


Ia juga menginstruksikan menteri terkait agar segera memperbaiki infrastruktur fasilitas umum maupun rumah warga yang terdampak gempa. Upaya itu harus dilakukan setelah keadaan aman dan tenang.


"Kalau sudah tenang, reda, langsung dimulai saja (perbaikan infrastruktur)," imbuhnya.


Soal pasien di rumah sakit, Presiden meminta agar dibangun juga tenda perawatan darurat supaya bisa menampung para korban. "Kalau untuk darurat, tendanya ditambah saja," ujar Presiden Jokowi.


Data terkini dampak bencana

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat, per Rabu (23/11/2022) mengungkapkan sebanyak 271 jenazah teridentifikasi. Terkahir, ditemukan empat orang meninggal di Kecamatan Cugenang, dan satu orang selamat. Sementara korban yang masih dinyatakan hilang sebanyak 40 orang.


Pendataan sementara, korban luka tercatat ada 2.043 orang dan mengungsi 61.908 orang, sebanyak 56.320 rumah alami kerusakan dengan rincian rusak berat 22.241 unit rumah, rusak sedang 11.641 unit rumah dan rusak ringan 22.090 unit rumah. 


Pewarta: Aru Lego Triono
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×