Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Ziarah Ajengan-ajengan Cipasung

Ziarah Ajengan-ajengan Cipasung
Makam KH Moh Ilyas Ruhiat. (Foto: NU Online/Suwitno)
Makam KH Moh Ilyas Ruhiat. (Foto: NU Online/Suwitno)

Tasikmalaya, NU Online 
Pondok Pesantren Cipasung, Desa Cipakat, Kecamatan Singaparna, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat pada Kamis (24/3/2022) mulai ramai dengan pengunjung. Selain ribuan santrinya, banyak  Nahdliyin dari berbagai daerah juga hadir ke lokasi.


Hal ini karena pesantren yang berdiri pada tahun 1932 itu menjadi lokasi Rapat Kerja Nasional (Rakernas) dan Pengukuhan Pengurus Lembaga dan Badan Khusus Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) masa khidmah 2022-2027.


Beberapa hadirin berziarah ke makam pendiri Pondok Pesantren Cipasung, Ajengan KH Ruhiat. Makam ulama kelahiran 11 November 1917 itu terletak di masjid yang berada di kawasan Pesantren Cipasung.


Masjid tersebut berjarak sekitar 20 meter dari pintu gerbang masuk kawasan pesantren. Dari Jalan Raya Garut Tasikmalaya bisa masuk melalui Jalan Muktamar NU XXIX berjarak sekitar 750 meter dengan waktu tempuh tiga menit dengan kendaraan bermotor atau sembilan menit dengan jalan kaki.


Sementara jika melalui Jalan KH Ruhiat berjarak 550 meter dengan waktu tempuh tiga menit dengan mobil, dua menit dengan sepeda motor, dan tujuh menit dengan jalan kaki.


Ajengan Ruhiat wafat pada 28 November 1977. Makamnya berdampingan dengan istrinya yang pertama, Nyai Hj Aisyah, sedangkan makam Nyai Hj Badriyah, istrinya yang kedua, persis di sebelah selatan luar masjid.


Sementara makam kiai dan keluarga lainnya terletak di kawasan pondok bagian belakang. Dari makam Ajengan Ruhiat, cukup berjalan ke arah selatan melewati Asrama Sejahtera. Lalu belok kiri melewati Poskestren dan Asrama Al-Jihad.


Dari situ, belok kanan ke gang kecil. Sekitar 30 meter dari situ, pemakaman masyayikh dan dzuriyah Pesantren Cipasung sudah terlihat. Tampak makam Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) 1992-1999 Ajengan KH Moh Ilyas Ruhiat berdampingan dengan Nyai Hj Dedeh Fuadah.


Ajengan Ilyas meneruskan kepemimpinan abahnya, Ajengan KH Ruhiat, dalam mengajar dan mengelola Pesantren Cipasung sejak tahun 1977 sampai wafatnya pada 18 Desember 2007.


Di sebelah selatannya, terdapat makam para ajengan dan nyai Cipasung lainnya. Di antaranya terdapat makam Ajengan KH Dudung Abdul Halim, penerus kepemimpinan Ajengan KH Ilyas Ruhiat dalam mengelola Pondok Pesantren Cipasung. Ia wafat pada tahun 2012. Tongkat estafet Pesantren Cipasung diserahkan kepada Ajengan KH Abun Bunyamin Ruhiat sampai saat ini.


Pewarta: Syakir NF
Editor: Syamsul Arifin 



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×