IMG-LOGO
Nasional
MUNAS-KONBES NU 2019

Publikasi Pelaku Kekerasan Seksual terhadap Anak Mencuat dalam Bahasan RUU PKS

Kamis 28 Februari 2019 16:45 WIB
Bagikan:
Publikasi Pelaku Kekerasan Seksual terhadap Anak Mencuat dalam Bahasan RUU PKS
Komisiner KPAI, Ai Maryati Sholihah

Kota Banjar, NU Online
Perdebatan tentang publikasi bagi pelaku kekerasan seksual terhadap anak cukup mencuat dalam pembahasan Rancangan Undang-Undang (RUU) Penghapusan Kekerasan Seksual pada forum Komisi Bahtsul Masail Qanuniyah di Pesantren Miftahul Huda Al-Azhar Citangkolo, Kota Banjar, Jawa Barat, Kamis (28/2).

Salah satu musyawirin (peserta musyawarah), Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Ai Maryati Sholihah mengaku pihaknya sudah berupaya dari aspek hukum agar pelaku kekerasan seksual, seperti perkosaan dan eksploitasi yang dilakukan oleh orang tua, wali, pengasuh, guru, dan tenaga pendidikan mendapatkan hukuman secara maksimal, termasuk mempublikasi pelaku kekerasan seksual.

“Jadi selain hukuman maksimum maksimal 15 tahun (bagi pelaku kekerasan seksual terhadap anak) ditambah 2/3 menjadi 20 tahun, plus pidana tambahan yaitu (pertama) dikebiri, (kedua) pemasangan chip (kartu), dan yang ketiga adalah diumumkan di tempat-tempat strategis,” katanya.

Khusus terkait pengumuman pelaku di tempat-tempat strategis, katanya, disebabkan sejumlah temuan di lapangan yang belum terlihat pelaku merasa jera. Oleh karena itu, sambungnya, jika hukuman tersebut dapat dijatuhkan kepada pelaku, diharapkan terdapat efek jera kepada pelaku.

“Artinya efek jera akan didapat, (bagi calon pelaku) untuk memikirkan beribu kali jika akan melakukan kekerasan seksual pada anak dan memang kita semua dikonstruksi baik secara sosial, yuridis, konstitusional bahwa anak bukan objek seks. Setiap hal yang berkaitan dengan hubungan seksual dengan anak adalah kejahatan,” jelasnya.

Sementara dari Lembaga Bahtsul Masail PWNU Jawa Tengah KH Busyro Musthofa mengatakan, pelaku kekerasan terhadap anak selama belum terbukti secara hukum tidak boleh dipublikasikan.

“Selama sebelum itu (terbukti) nyebut namanya saja tidak boleh karena itu bagian hal yang ditutupi dan itu bagian dosa besar,” ucapnya.

Sementara untuk anak yang menjadi korban, sambungnya, baik kasusnya belum terbukti atau sudah, dalam keadaan keduanya, korban tidak boleh dipublikasi.

“Untuk korban semuanya tidak boleh, itu dalam kitab fiqih dilarang,” ucapnya. (Husni Sahal/Muhammad Faizin)

Bagikan:
Kamis 28 Februari 2019 23:50 WIB
Beda Darul Islam dan Daulah Islamiyah Menurut KH Afifuddin Muhajir
Beda Darul Islam dan Daulah Islamiyah Menurut KH Afifuddin Muhajir
Banjar, NU Online
Ulama asal Situbondo, Jawa Timur KH Afifuddin Muhajir menjelaskan perbedaan antara istilah Darul Islam dengan Daulah Islamiyah. Pembahasan tersebut mengemuka ketika para kiai membahas konsep negara, kewarganegaraan, dan hukum negara dalam Bahtsul Masail Maudluiyah Munas dan Konbes NU 2019.

“Darul Islam itu merujuk pada wilayah Islam, sedangkan Daulah Islamiyah lebih pada kekuasaan politik,” ujar Kiai Afifi, Kamis (28/2).

Selain membahas persoalan negara, forum Bahtsul Masail ini juga membahas posisi Non-Muslim dalam kehidupan berbangsan dan bernegara. Karena sebagian kelompok tetap menganggap bahwa Non-Muslim ialah kafir sehingga perlu dibahas serius.

“Kata kafir menyakiti sebagian kelompok non-Muslim yang dianggap mengandung unsur kekerasan teologis,” kata salah satu pimpinan Sidang Komisi Bahtsul Masail Maudluiyah KH Abdul Muqsith Ghozali.

Para kiai menyepakati tidak menggunakan kata kafir, akan tetapi menggunakan istilah muwathinun, yaitu warga negara. Menurutnya, hal demikian menunjukkan kesetaraan status Muslim dan Non-Muslim di dalam sebuah negara.

“Dengan begitu, maka status mereka setara dengan warga negara yang lain,” terangnya.

Meskipun demikian, kesepakatan tersebut bukan berarti menghapus kata kafir. Penyebutan kafir terhadap non-Muslim di Indonesia rasanya tidak bijak. 

“Tetapi memberikan label kafir kepada warga Indonesia yang ikut merancang desain negara Indonesia rasanya kurang bijaksana,” kata Kiai Moqsith.

Pembahasan ini dilakukan mengingat masih adanya sebagian warga negara lain yang mempersoalkan status kewargaan yang lain. 

“(Mereka) memberikan atribusi teologis yang diskriminatif dalam tanda petik kepada sekelompok warga negara lain,” kata Kiai Moqsith. (Fathoni)
Kamis 28 Februari 2019 23:30 WIB
MUNAS KONBES NU 2019
IPPNU Ajak Masyarakat Stop Pernikahan Anak
IPPNU Ajak Masyarakat Stop Pernikahan Anak
Halaqah kerja sama LKKNU dan IPPNU
Kota Banjar, NU Online
Lembaga Kesejahteraan Keluarga Nahdlatul Ulama (LKKNU) bersama Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU) menggelar halaqah di arena Musyawarah Nasional (Munas) Alim Ulama dan Konferensi Besar (Konbes) Nahdlatul Ulama 2019. Kegiatan digelar di Masjid Jami Baitul Muttaqin, Pondok Pesantren Miftahul Huda Al-Azhar Citangkolo, Kota Banjar, Jawa Barat, Kamis (28/2).

Menurut Magfiroh Hamid, berdasar banyak data bahwa pernikahan anak lebih berdampak negatif pada banyak hal secara sosial, kesehatan, ekonomi dan masa depan. "Misalnya tingkat perceraian tinggi, depresi, ketidaksiapan biologis yang merembet pada hak dan kewajiban dalam rumah tangga dan masyarakat," kata Dewan Pembina Pimpinan Pusat IPPNU ini.

Usia anak masih belum siap dalam berumah tangga. Maka, IPPNU dan LKKNU perlu bersinergi dalam membangun masyarakat. "Selain itu, peradaban baru menuju bangsa yang kuat dengan kampanye stop pernikahan anak," jelasnya.

IPPNU perlu mempersiapkan kadernya dengan pemahaman yang utuh tentang pernikahan dari pendidikan pra nikah, menikah hingga usai menikah.

"Maka, kematangan pendidikan, mental spiritual serta psikologis adalah hal yang utama sebagai fondasi pernikahan," pungkasnya. (Rof Maulana/Ibnu Nawawi)

Kamis 28 Februari 2019 23:15 WIB
Terkait Sampah, Lembaga Pendidikan Belum Aplikatif
Terkait Sampah, Lembaga Pendidikan Belum Aplikatif
Banjar, NU Online
Direktur Bank Sampah Nusantara Lembaga Penanggulangan Bencana dan Iklim Nahdlatul Ulama (LPBINU) Fitri Aryani mengatakan persoalan dalam menangani masalah sampah di Indonesia harus dimulai dari dunia pendidikan.

Menurut dia, di pesantren atau lembaga pendidikan umum pun mengenal kebersihan sebagian dari iman. Namun, hal tersebut tidak aplikatif dalam kehidupan keseharian. 

"Dalam soal sampah plastik misalnya, Indonesia menempati urutan kedua sebagai pembuang sampah ke laut, setelah China," katanya. "Pola pikir yang harus berubah. Dalam penanganan sampah di Australia sama dengan Jepang dalam hal gempa. Jadi, kampanye sampah mereka lakukan kepada anak-anak sejak di bangku sekolah,” katanya. 

Jadi, lanjutnya, ketika besar itu tidak seperti kita harus ada sosialisasi dan kampanye. Masuk di kurikulum sekolah. Menjaga kebersihan, memilah sampah itu selesai di sekolah.

Khusus sampah plastik, menurut Fitri, hingga saat ini belum ada solusi terbaik untuk menanganinya “Kalau pemerintah melarang kita-kita ini menggunakan sampah plastik, pemerintah dan perusahaan harus mencari solusi apa penggantinya karena soal pemakaian plastik itu soal mindset. Jadi, apa-apa kita kan dari bangun sampai tidur ketemunya dengan produk plastik,” katanya. 

Kalau masyarakat tiba-tiba secara ekstrem harus menghentikan plastik tanpa diberikan solusi penggantinya, itu yang sebenarnya sangat susah. 

"Paling efektif dilakukan sekarang ini sebenarnya adalah memilah sampah, mana yang organik dan anorganik, sampah plastik dipisah dengan sampah yang bisa membusuk. Itu akan sangat membantu," katanya.

Para kiai NU membahasa hukum membuang sampah plastik pada Musyawarah Nasional (Munas) Alim Ulama dan Konferensi Besar Nahdlatul Ulama di Pondok Pesantren Miftahull Huda Al-Azhar mulai 28 Februari hingga 1 Maret. Para kiai menyatakan haram membuang sampah plastik sembarangan. (Abdullah Alawi)

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
Peresmian Bank Wakaf Mikro di Banten Oleh Presiden RI
IMG
IMG