IMG-LOGO
Daerah

Penyakit Hati yang Biasa Muncul Saat Berhaji

Jumat 12 Juli 2019 11:0 WIB
Bagikan:
Penyakit Hati yang Biasa Muncul Saat Berhaji
Ilustrasi (Ist.)
Pringsewu, NU Online
Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Kabupaten Pringsewu, Lampung H Taufik Qurrohim menjelaskan dan mengingatkan bahwa ada beberapa penyakit hati yang seringkali muncul saat seseorang melaksanakan ibadah haji di tanah suci Makkah.

Penyakit-penyakit hati ini akan mengurangi pahala dan kualitas ibadah serta membawa para jamaah melenceng dari niat ibadah haji utama yakni hanya mengharap ridho dari Allah SWT.

"Niat utama haji adalah mencari ridho Allah dengan mengenyampingkan niat lain. Jangan sampai terbersit dalam hati niat berhaji seperti ingin dipanggil pak haji, refreshing (jalan-jalan) atau berbelanja. Luruskan niat dalam berhaji dan hindari penyakit hati saat berhaji," ingatnya saat menyampaikan mauidzah hasanah hikmah berhaji pada walimatus safar lil hajj salah satu warga Kabupaten Pringsewu, Kamis (11/7) malam.

Penyakit hati yang sering muncul menurutnya pertama adalah takabbur atau sombong. Asal penyakit ini muncul dari sifat yang tidak mau menerima kebenaran. Penyakit ini muncul dari sifat diri yang merasa 'paling' dan lebih dari orang lain.

Penyakit selanjutnya adalah sifat egois atau mementingkan diri sendiri dan tidak memperdulikan kondisi orang lain. Penyakit ini sering terlihat saat perjalanan ibadah haji seperti budaya tidak mau antri.

"Para jamaah haji ini berasal dari berbagai latar belakang bangsa, suku, budaya yang berbeda. Sehingga biasa memunculkan ke'aku'annya. Penyakit hati ini harus dihindari," tegasnya.

Penyakit hati lainnya adalah sifat ingin memamerkan kelebihan diri kepada orang lain yang disebut riya. Sikap ini muncul di antaranya seperti memamerkan amal ibadah yang dilaksanakan selama ibadah haji.

"Memamerkan sedekah, shalat, dan bacaan quran harus dihindari saat berhaji. Apalagi di era milenial saat ini mudah sekali bagi setiap orang untuk pamer melalui media sosial," katanya.

Dalam ibadah haji, jamaah haji juga mudah dihinggapi penyakit iri dan dengki. Penyakit hati ini muncul dari kondisi selalu melihat kelebihan orang lain saat berinteraksi. Jamaah yang memiliki sifat tidak ingin disaingi oleh orang lain, mudah dihinggapi penyakit ini.

Selain menyampaikan terkait penyakit hati selama ibadah haji, ia juga mengajak umat Islam di Indonesia untuk selalu optimis bisa melaksanakan ibadah haji ke tanah suci. Optimisme ini harus didukung dengan terus berikhtiar dan berdoa agar diberi kemudahan dalam mewujudkannya.

"Optimis kita bisa berangkat haji. Walau tidak mungkin menurut kita, tapi bagi Allah ini hal yang sepele. Jika Allah menghendaki maka segalanya jadi mungkin. Haji itu ada faktor nasab, faktor, kasab (usaha), ataupun faktor nasib," pungkasnya. (Muhammad Faizin)
Tags:
Bagikan:
Jumat 12 Juli 2019 23:30 WIB
Mahasiswa Unwaha Jombang Adakan Pelatihan Komputer bagi Warga
Mahasiswa Unwaha Jombang Adakan Pelatihan Komputer bagi Warga
Peserta pelatihan komputer oleh mahasiswa KKN Unwaha Jombang.
Jombang, NU Online
Mahasiswa Universitas KH Abdul Wahab Hasbullah atau Unwaha Jombang, Jawa Timur memberikan pelatihan komputer. Kegiatan tersebut sebagai bagian dari rangkaian Kuliah Kerja Nyata atau KKN yang diselenggarakan di Desa Mundusewu, Kecamatan Bareng.  

Pelatihan komputer difokuskan kepada para remaja dari setiap dusun di Desa Mundusewu. Masing-masing dusun mengirimkan perwakilan dua warga untuk mengikuti pelatihan yang diselenggarakan selama dua hari tersebut.

“Ada dua bahan pelatihan yang disampaikan yaitu pengoperasian microsoft office dan desain grafis menggunakan software coreldraw,” kata Febrian, Jumat (12/7). 

Menurut pemateri pelatihan tersebut, kegiatan digelar sejak Kamis hingga Jumat (11-12/7) dengan menempati salah satu ruangan di SDN Mundusewu 1.

“Tujuan diadakannya pelatihan ini untuk membantu masyarakat agar tidak hanya melek teknologi, akan tetapi dapat membuka peluang di era digital ini,” jelasnya. Pelatihan juga menjadi salah satu langkah konkret untuk membantu masyarakat, lanjutnya.

Dalam penjelasannya, pelatihan hanya sebagai salah satu dari sekian banyak program kerja yang dilaksanakan selama KKN berlangsung. “Tujuan besar dari kegiatan ini agar dapat membawa perubahan terhadap masyarakat khususnya remaja supaya lebih melek teknologi,” ungkapnya.

Dirinya berharap, para peserta dapat menyerap ilmu yang telah diberikan serta mampu mempraktikkannya. "Semoga peserta yang hadir bisa mengembangkan apa yang telah dipelajari dari pelatihan ini," harapnya.

Sementara itu, Lela, salah satu peserta perwakilan dari Dusun Banyu Urip menyatakan bahwa pelatihan sangat bermanfaat. “Diharapkan bisa membuat masyarakat khususnya para remaja di Desa Mundusewu menjadi lebih maju dan berkembang,” katanya.

Lela juga mengakui bahwa awalnya tidak terlalu tertarik terhadap pelatihan semacam ini karena dipandang sangat ribet. “Tetapi setelah mengikuti pelatihan, ternyata materinya tidak rumit dan cukup mudah dipelajari,” akunya.

Selama pelatihan, peserta terlihat sangat antusias dalam mengikuti materi yang disampaikan. Tidak sedikit dari mereka yang turut menanyakan sejumlah kesulitan saat pelatihan berlangsung. 

Pemateri cukup cekatan dalam memberikan penjelasan tambahan, sehingga peserta bisa memahami materi yang telah diberikan. (Umam Nababan/Ibnu Nawawi)

Jumat 12 Juli 2019 21:0 WIB
Dakwah NU Harus Menyentuh Kebutuhan Dasar Warga
Dakwah NU Harus Menyentuh Kebutuhan Dasar Warga
foto: ilustrasi
Jombang, NU Online
Dakwah yang dilakukan kader Nahdlatul Ulama (NU) yang berada di Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama (LDNU) hendaknya berbeda dengan para pendakwah pada umumnya. 

"Setiap dai NU harus lebih memperhatikan pola atau strategi dakwah yang digunakan. Apakah strategi tersebut sudah bersentuhan langsung dengan kebutuhan dasar jamaah atau belum bahkan tidak sama sekali," ungkap Wakil Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Jombang, Jawa Timur, H Didin Ahmad Sholahudin.

Menurut dia, yang sangat penting untuk dijadikan kajian mendalam oleh para dai NU adalah menyusun strategi yang tepat guna untuk para jamaahnya, sehingga nilai-nilai dakwah tersampaikan dengan baik kepada mereka.

"Karena yang kita alami, arah dan strategi dakwah kita pascapelatihan apapun di NU seringkali hanya itu-itu saja dan monoton serta kerap tak bersinggungan langsung dengan kebutuhan dasar warga," katanya, Jumat (12/7).

Sebetulnya, kata pria yang pernah memimpin Pengurus Cabang (PC) Lembaga Amil Zakat Infaq dan Sedekah Nahdlatul Ulama (LAZISNU) Jombang ini, NU punya banyak potensi serta basis dakwah yang jelas dalam hal membumikan dakwah-dakwahnya. Meski demikian masih ada pekerjaan rumah yang perlu diselesaikan, yaitu para dai dituntut bisa merumuskan strategi yang tepat.

"Dan saya sering menamakan dengan istilah peta dakwah strategis NU," ujar Gus Didin sapaan akrabnya.

Menurut pandangannya, LDNU Jombang saat ini punya kesempatan baik untuk memetakan dan merumuskan strategi dakwah yang bisa bersinggungan langsung dengan kebutuhan masyarakat (jamaah). 

"Melalui Pendidikan Kader Dakwah Nahdlatul Ulama (PKDNU) angkatan kedua yang diselenggarakan sejak 12 hingga 14 Juli mendatang, LDNU bisa merumuskan strategi-strategi dakwah lebih mendalam," jelasnya.

Setidaknya narasumber yang dipercayai menyampaikan materi-materi bisa membahas peta dakwah strategis NU, khususnya di Jombang. "Saya sangat berharap pembicara dapat mengulas dengan lugas dan detail tentang peta dakwah di seluruh kecamatan di Jombang, sekaligus memberikan arahan yang strategis dalam penerapan dakwah NU seharusnya," ucapnya.

Menurut dia, ada satu materi yang menarik dan mendukung dalam pembahasan pemetakan strategi dalam berdakwah. Yakni metodologi dakwah NU. Materi ini akan mnjadi salah satu materi dari sekian materi dalam pengkaderan dai NU melalui PKDNU nanti.

"Sehingga pelatihan kita yang seringkali hanya sekedar mencetak kader dakwah, kali ini seharusnya bisa lebih dari itu," pungkasnya. (Syamsul Arifin/Muiz)
Jumat 12 Juli 2019 20:30 WIB
Konfercab Pergunu Majalengka Kuatkan Perannya bagi Masyarakat
Konfercab Pergunu Majalengka Kuatkan Perannya bagi Masyarakat
Konfercab Pergunu Majalengka, Jumat (12/7).
Majalengka, NU Online
Persatuan Guru Nahdlatul Ulama (Pergunu) Majalengka, Jawa Barat mengadakan Konferensi Cabang (Konfercab), Jumat (12/7). 

Ketua Pergunu Majalengka H Cece Saefudin mengajak pada kader muda NU khususnya para guru-guru muda NU Majalengka untuk bersama-sama membangun Pergunu. Majalengka secara historis memiliki irisan dengan beberapa organisasi lainnya. Hal ini tidak dinafikan bawa Pergunu di Majalengka tidak lepas dari tantangan.

"Oleh karenanya, ini merupakan kewajiban para guru-guru muda NU untuk menguatkan dan mengukuhkan Aswaja di kalangan guru-guru Nahdiyin," katanya.

Berbagai upaya yang telah dilakukan oleh Pergunu Majalengka dalam masa khidmatnya adalah mengadakan pelatihan kurtilas bagi guru-guru NU dengan memasukan nilai-nilai Aswaja yang diselenggarakan di Sabilul Chalim Desa Leuwimunding. Selain itu, kepengurusan Pergunu Majalengka juga telah mengupayakan peluang beasiswa S2 dan S3 bagi para guru-guru NU.

Hal senada diutarakan oleh Saepullah selaku Ketua Pergunu Jawa Barat yang menyatakan selah satu program Pergunu ke depan adalah penguatan moderasi Islam bagi para guru-guru Nahdiyin melalui potensi akademik. Caranya dengan mendorong semua anggota Pergunu minimal menempuh pendidikan sarjana.

"Di samping itu, semua anggota Pergunu harus memiliki potensi keaswajaan. Jangan sampai orang Pergunu sendiri tidak memahami Aswaja," katanya.

Realita yang tak dapat dinafikan adalah banyak anggota Pergunu sendiri yang tidak mengenyam pendidikan pesantren namun aktif di NU. Secara amaliah, kata Saepullah, mereka memahami NU namun dalam harakiah belum mumpuni. "Di sinilah perlu diperkuat potensi keaswajaan bagi para anggota Pergunu," ujarnya. 

Sapullah juga mengajak para generasi muda Pergunu untuk sama-sama membangun NU Majalengka. Meskipun Pergunu terbilang baru sebagai salah satu Banom yang ada di PCNU Majalengka, dengan potensi yang dimiliki para kadernya sangat optimis memiliki potensi untuk maju.

Sementara itu, Dedi Mulyadi selaku Ketua PCNU Majalengka, menjelaskan secara historis bagaimana perjalanan NU hingga berdirinya PCNU Majalengka. Secara singkat NU datang ke Majalengka bertepatan dengan berdirinya dengan NU secara Nasional. Tidak terlepas dari adanya pendiri NU sendiri berasal dari Majalengka yakni KH Abdul Halim.

"NU di Majalengka memiliki potensi berkembang cukup besar. Oleh karenanya diperlukan khidmat para generasi muda Pergunu untuk kembali memperjuangakan NU yang telah dirintis oleh para pendiri NU," kata Dedi.

Ia juga berpesan, siapa pun yang terpilih sebagai ketua Pergunu tetaplah bersatu dan bersama-sama membangun Pergunu ke depannya. (Dewi Anggraeni/Kendi Setiawan)

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG