IMG-LOGO
Nasional

Besok, Kiai Said Pimpin Upacara Bendera di Gedung PBNU


Jumat 16 Agustus 2019 16:00 WIB
Bagikan:
Besok, Kiai Said Pimpin Upacara Bendera di Gedung PBNU
Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siroj.
Jakarta, NU Online
Pada tahun ini Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) akan menggelar upacara bendera dalam rangka memperingati hari kemerdekaan Indonesia di halaman Gedung PBNU, Jalan Kramat Raya Nomor 164, Jakarta Pusat. Acara tersebut akan dimulai pukul 07.00 WIB sampai selesai. Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj akan bertindak sebagai pembina upacara.

“PBNU mulai tahun ini dan selanjutnya akan mengadakan upacara bendera. Pembina upacaranya langsung oleh Ketua Umum PBNU,” kata Wasekjen PBNU H Andi Najmi Fuadi di Gedung PBNU, Jakarta Pusat, Kamis (15/8).

Menurut Andi, pada upacara nanti semua petugas dan peserta laki-laki diwajibkan menggunakan sarung dan peci hitam. Sementara baju atas menggunakan seragam dari lembaga, banom, dan lajnah masing-masing.

“Direncanakan upacara ini diikuti 200 orang. Unsurnya terdiri atas badan otonom, lembaga, pengurus harian NU, dan UNU, termasuk karyawan,” katanya.

Setelah upacara, kegiatan dilanjut dengan lomba. Ada banyak lomba pada pesta kemerdekaan ini, seperti lomba makan kerupuk, memasukkan paku di dalam botol, balap karung, tarik tambang, balap kelereng, dan balap bakiak. Untuk berbagai lomba ini, panitia mengatakan telah menyiapkan sejumlah hadiah menarik bagi para pemenang.

“Banyak sekali lombanya, dan hadiahnya juga variatif. Pokoknya kita pesta kemerdekaan,” ucapnya.
 
Andi mengatakan, kegiatan ini dilaksanakan tidak lain karena NU memiliki peran yang sangat besar atas lahirnya proklamasi 1945. Sebagaimana diketahui, keterlibatan NU dalam memperjuangkan dan mempertahankan kemerdekaan dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) tak diragukan lagi dalam sejarah bangsa ini.

Peran kiai-kiai NU menjadi faktor penentu dalam beberapa peristiwa heroik menjelang proklamasi kemerdekaan NKRI pada tanggal 17 Agustus 1945. Di antaranya Pendiri NU Hadratussyekh KH Muhammad Hasyim Asy’ari yang mampu mengorganisir para santri menjadi barisan pertahanan rakyat yang tergabung dalam pasukan Hizbullah (tentara Allah) dan Sabilillah (jalan Allah). Laskar Hizbullah yang merupakan golongan muda dengan pimpinan militernya KH Zaenul Arifin dan Sabilillah dari golongan tua dipimpin oleh KH Masykur.

Menjelang proklamasi kemerdekaan, keterlibatan KH Abdul Wahid Hasyim dalam Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) memiliki arti penting dalam menjaga keragaman budaya, etnis bahkan agama. Perdebatan sengit tentang Piagam Jakarta dapat diselesaikan dengan baik karena pandangan keislamannya yang luas tanpa harus terjebak pada pada formalisasi ajaran agama. 

Kemudian, paska proklamasi, Belanda kembali ingin merebut kedaulatan NKRI melalui pasukan Netherlands Indies Civil Administration (NICA). Puncaknya, setelah bersidang di Surabaya pada 21-22 Oktober 1945, KH Hasyim Asy’ari mengeluarkan fatwa yang mewajibkan warga yang berada dalam jarak masafatul qasri agar ikut melawan NICA. Fatwa monumental tersebut di kemudian hari dikenal dengan Resolusi Jihad. (Husni Sahal/Muchlishon)
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG