IMG-LOGO
Trending Now:
Daerah

Ini 3 Ancaman bagi Kemerdekaan Indonesia


Sabtu 17 Agustus 2019 09:00 WIB
Bagikan:
Ini 3 Ancaman bagi Kemerdekaan Indonesia
Ketua PAC ISNU Kalisat, Jember Jawa Timur, Ahmad Badrus Sholihin saat menyampaikan renungan dalam Istighotsah & Renungan Kemerdekaan RI di Pondok Pesantren Miftahul Ulum, Kalisat Jember, Jumat (16/8) malam.

Jember, NU Online

Kendati Indonesia terasa aman-aman saja, namun bukan berarti kemerdekaan yang sudah berusia 74 tahun ini sepi dari ancaman. Ancaman di zaman milenial ini justru lebih halus dan berbahaya.

 

Hal tersebut diungkapkan Ketua Pengurus Anak Cabang (PAC) ISNU Kalisat, Jember Jawa Timur, Ahmad Badrus Sholihin saat menyampaikan renungan dalam Istighotsah & Renungan Kemerdekaan RI di Pondok Pesantren Miftahul Ulum, Kalisat Jember, Jumat (16/8) malam.

 

Menurutnya, ancaman tersebut harus diantisipasi sedemikian rupa agar kemedekaan yang sesungguhnya bisa dirasakan oleh rakyat Indonesia. Tidak sekadar merdeka dari penjajahan kolonial tapi juga merdeka secara ekonomi.

 

“Kita harus merenung tentang ekonomi kita, merenung tentang budaya kita dan sebagainya. Jangan-jangan budaya kita juga terjajah,” ucapnya.

 

Ia menegaskan, setidaknya ada beberapa hal yang mengancam ‘kemerdekaan’ Indonesia. Pertama, kooptasi ekonomi oleh para kapitalis. Kapitalisme ekonomi sangat tidak menguntungkan bagi rakyat, karena kekuatan ekonomi ada di tangan pemodal.

 

“Pertanyannya jika pemilik modal berpihak kepada rakyat, enak. Tapi hanya keuntungan yang dikejar, sulit untuk berpihak kepada rakyat,” urainya.

 

Kedua, penetrasi budaya dan nilai yang bertentangan dengan nilai-nilai luhur bangsa. Harus diakui, budaya asing tumbuh subur di Indonesia seiring dengan perkembanan zaman. Maka jika hal tersebut dibiarkan, budaya lokal akhirnya akan terdesak.

 

“Kuatkan budaya lokal, hidupkan pengajian Aswaja (Ahlussunnah wal Jamaah),” lanjutnya.

 

Ketiga, ancaman kelompok-kelompok radikal dan ekstremis yang ingin mengubah bentuk dan sistem bernegara. Ancaman yang satu ini, kata Badrus, merupakan ancaman yang paling serius karena berhubungan dengan sistem negara. Konsekwensinya negara bisa bubar jika ancaman itu berhasil.

 

“Sekali lagi, marilah kita jaga negara ini dari ancaman yang tersembunyi maupun terang-terangan,” tegasnya.

 

Badrus mengingatkan betapa susahnya pendiri bangsa ini dalam berjuang mengangkat senjata melawan penjajah. Maka untuk saat ini, tugas santri dan elemen lain adalah berjuang mengangkat nilai-nilai, ilmu dan tradisi pesantren. Dikatakannya, para santri harus terus meningkatkan penguasaan dan kemampuannya di berbagai bidang kehidupan.

 

“Jadi petani, jadilah petani yang santri, pedagang yang santri, nelayan yang santri, buruh yang santri, guru yang santri, dan sebagainya. Namun nilai paling utama yang harus menjadi landasan adalah kejujuran dan keikhlasan. Dengan begitu, maka sesungguhnya, kita sudah berjuang melawan ancaman yang ada,” pungkassya.

 

Pewarta : Aryudi AR

 

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG